Dengan Segelas Kopi

14.6.11

Untuk kisah gw yang satu ini, gw yakin pasti gak cuma gw yang pernah ngejalaninnya. Mencintai seseorang secara sembunyi-sembunyi, berharap orang yang mengisi hati kita, gak pernah tau gimana perasaan kita yang sebenernya..

Dan, entah kenapa, saat ini gw pengen mengenang kebodohan masa putih-biru gw dulu.. Dan gw ingin memulainya dengan satu nama, "Gege"..

Gw gak pernah tau kapan tepatnya gw mulai suka sama Gege. Yang pasti gw selalu gak bisa mengontrol detak jantung gw tiap kali dia ada. Entah itu waktu Gege ada dideket gw, atau cuma sekedar tiba-tiba bersekelebat (bahasa indonesianya apa ya "bersekelebat"??) dalam pikiran gw, yang pasti gw suka tiba-tiba meriang kalo ada dia.

Senyuman lepasnya yang selalu disebar kesana kemari, matanya yang coklat dan tatapannya yang selalu tajam kayak busur panah yang kau lepaskan ke jantung hatiku (nyontek lagunya Dewa), pasti bikin gw berhenti bernafas sesaat saking terpesonanya.

Waktu kelas 2 SMP, Gege duduk tepat didepan gw. Jadi, hampir tiap hari kecuali hari minggu, dia selalu terekam dipikiran gw. Rambut sebahunya yang selalu dikuncir ekor kuda, poninya yang kadang suka nutupin matanya, uuaaahhh.. Bikin gw gak konsen belajar kalo di kelas..

Gw pasti jadi aneh sendiri kalo terpaksa harus berpapasan kalo gak pas Gege tiba-tiba membalikkan badannya sekedar pengen bertanya atau meminjam sesuatu ke gw. Gelagapan, dan akhirnya gw suka menjawab semua pertanyaannya dengan nada bicara yang kelewat ketus. Tapi anehnya, Gege selalu membalas semua kegugupan gw dengan senyumnya yang khas, bikin gw makin gak berdaya... Siaaaaalll!!!

*****

"Selembar surat di buku catetan Biologi.."


Gw pendem perasaan gw cukup lama, walaupun gw pengen banget Gege tau. Tapi, gw terlalu takut buat ngungkapin semuanya. Gw takut gara-gara ngungkapin perasaan gw, Gege malah ngejauhin gw. Ya, emang semua itu cuma ketakutan gw sendiri. Tapi, bagi anak laki-laki seumuran gw waktu itu, takut selalu jadi hal dominan dalam mengambil sebuah keputusan. Ragu-ragu, antara gak berani mengambil resiko, dan kekurangan pengalaman dalam menyatakan cinta, hehehee, bikin gw akhirnya mengurungkan niat untuk menyatakan perasaan ke Gege.

Sampe suatu hari, gw nekat bikin surat cinta buat Gege. Dan suratnya gw selipin di buku catetan Biologi gw yang Gege pinjem. Keesokan harinya, buku catetan itu dibalikin Gege, dan suratnya tetep terlipat rapi di dalemnya.. Entah Gege ngebaca surat itu apa gak, yang pasti keadaan gak pernah berubah semenjak itu. Gege tetep tersenyum setiap kali gw tiba-tiba gugup kalo terpaksa berpapasan sama dia, dan gw tetep jadi pengecut yang gak pernah menyatakan perasaan gw langsung ke Gege..

*****

"Study tour pas liburan.."


Kelas gw ngadain jalan-jalan ke Istana Bogor.. Kita sekelas sepakat nyewa bis buat pergi liburan rame-rame sebelum menghadapi ujian akhir kelulusan. Sepanjang jalan, Gege keliatan paling semangat. Dia nyanyi-nyanyi kayak gak kenal cape. Yah, itu lah kelebihannya Gege, selalu punya lebih banyak energi ketimbang anak-anak lain seusianya hehhe.. Dan gw seperti biasa, cuma bisa ngeliat dia.

Tapi, gw gak sepengecut itu kok.. Sebelum bis kita beranjak meninggalkan Istana, gw sempet minta untuk difoto bareng sama Gege. Berdua. Dan Gege dengan semangatnya merengkuh (apa ya bahasanya, ngeglendot, gitu..) lengan gw. Gw pengen waktu berenti saat itu, soalnya itu kali pertama kita berdeket-deketan. Tapi untungnya gw masih kecil waktu itu, jadi gak ada deh pikiran ngeres dan nyuri-nyuri kesempatan hehehe..

*****

Hhhuuuaaahhh, gak akan ada abisnya kalo cuma diinget-inget doang. Sebentar lagi magrib, abis ini gw ada janji sama Aldo. Dah lama juga gak ketemu dia. Aldo itu temen semenjak gw masih bayi, kapan-kapan lah gw ceritain.. Kalo kasus Gege udah kelar hehehe...

Oke, mandi, sholat, terus meluncur pake mio merahnya nyokap ke rumah Aldo...








Nino, semester 10, rumah hari ke tiga...

"Aldo kira-kira tau gak ya Gege dimana sekarang.."

0 komentar:

Post a Comment