Dengan Segelas Kopi

16.2.11

Selamat Jalan Nenek dan Kakek...

Dah lama sebenernya mau nulis tentang ini. Tentang gimana sedihnya kehilangan dua orang yang menempati posisi teratas penyita waktu gw selama ini. Cuma, gw selalu bingung gimana untuk menggambarkan kesedihan gw sendiri. Mungkin gw yang emang terlalu bodoh untuk bisa dengan mudah memaparkan semuanya. Atau gw yang emang belum siap untuk bisa banyak bercerita. Yang pasti, sampai saat ini, kesedihan itu masih ada. Karena, kenangan-kenangan tentang mereka masih sangat terekam. Dengan jelas.

Gw emang lebih akrab sama keluarga Nyokap. Soalnya, Nyokap sama sodara-sodaranya semuanya berdomisili di Tangerang. Deket-deketan.. Jadi kesempatan buat kumpul-kumpul sama mereka jadi lebih mudah. Beda sama keluarga dari Bokap yang notabenenya untuk menuju ke kampung halamannya aja butuh waktu 20 jam perjalanan darat. Jadi, kadang cuma bisa 2 tahun sekali baru pulang ke Kediri, itu juga pas lebaran.

Nenek gw, yang lebih sering dipanggil "Mbah Kecil" sama cucu-cucunya, terkenal galak sama anak-anaknya. Nyokap sering cerita gimana dulu seringnya si Mbah marahin Nyokap kalo dia gak mau bantuin ngurusin adik-adiknya. Sekedar info, Nyokap anak ke 2 dari 7 bersaudara. Kadang Nyokap suka di pukul pake sapu lidi sama si Mbah kecil kalo Nyokap nakal. Cara mendidik yang akhirnya menurun ke caranya Nyokap menghukum gw juga, pantat gw sampe biru dipukul sapu lidi.. Hiks hiks..

Tapi, perlakuan Mbah kecil ke cucunya sangat berbeda 180 derajat. Kalo ke kita-kita cucunya, Mbah sangat-sangat baik. Seperti layaknya seorang nenek yang begitu perhatian sama cucunya. Mbah kecil seneng banget kalo cucunya maen kerumahnya. Dia pasti langsung masak masakan-masakan yang enak. Dan kita cucu-cucunya langsung kewalahan ngabisinnya.

Mbah kecil suka pelihara ikan lele sama ayam. Alesannya, biar kalo cucunya maen kerumah, kita-kita bisa mancing lele sama bakar ayam bareng-bareng.

Mbah orang yang taat ibadah. Hampir tiap saat,gw selalu ngeliat mukanya basah sama aer wudhu. Tiap magrib sampe selepas isya, gak pernah berenti ngaji di mushola rumahnya. Mbah yang paling semangat kalo tiap kali ada pengajian di kampungnya. Nenek-nenek masih rela-relain naek angkot kalo gak minta anterin menantunya buat ikut pengajian ke pasar yang bisa dibilang jaraknya lumayan jauh.

Mbah kecil emang bukan tipikal orang yang suka becanda dan bersenda gurau. Mbah emang pendiem. Sampe kita cucu-cucunya gak pernah sadar kalo sebenernya Mbah punya penyakit jantung koroner.

Suatu ketika, Mbah kecil kepleset di kamar mandi waktu dia mau ambil aer wudhu. Abis itu Mbah jadi lumpuh setengah badan. Yang menakjubkan adalah, semangatnya buat ibadah masih sangat tinggi. Walau dimatanya keliatan banget gimana dia harus berjuang keras menggerakkan sebagian tubuhnya demi sempurna gerakan sholatnya, tapi disana gw liat kedamaian dimatanya. Seperti ada cahaya kepuasan seorang hamba yang akhirnya bisa beribadah sepenuh hati kepada Tuhannya. Beda sama gw yang kalo waktunya azan masih suka nunda-nunda sholat. Yang kalo diminta puasa sunah masih suka beralasan gak kuat. Padahal, Mbah kecil masih suka puasa senen-kemis waktu dia sakit. Sampe kita cucu-cucunya minta dia untuk jangan puasa dulu, soalnya tubuhnya udah makin ringkih saat itu.

Pertengahan bulan ramadhan 2009, Mbah kecil di panggil Allah. Setelah sempet koma berhari-hari. Tengah malem, kita dapet telpon dari Uwa Yeti, kakaknya Nyokap, yang kebetulan lagi gantian jagain Mbah kalo jantung Mbah udah gak ada detaknya lagi.

Jam 3 subuh, jenazah Mbah sampe di rumah duka, dan gw yang ikut di dalem mobil ambulannya gak berkata apa-apa sepanjang perjalanan pulang. Sekuat mungkin mencoba menahan tangis. Padahal, Nyokap, Uwa Yeti, ade-ade gw semuanya udah nangis kejer semua.

Dan tetesan air mata itupun muncul waktu gw bacain surat yassin didepan jasadnya. Ditengah gemuruh alunan yassin, gw mencoba mengikhlaskan kepergian salah satu orang yang paling gw sayang dalam hidup gw.

Percakapan terakhir gw sama Mbah kecil waktu gw kasih tau Mbah kalo gw akhirnya keterima kerja di salah satu BUMN di Palembang. Gw bilang sama Mbah kalo abis lebaran gw mau berangkat. Dan gw minta doanya.

Semenjak kepergian Mbah kecil, rumah jadi sepi. Mbah gede, panggilan buat Kakek gw, juga mulai sakit-sakitan. Badannya makin hari makin kurus. Mbah gede makin pikun. Entah karena gw yang gak pedulian, atau emang Mbah yang pinter nyembunyiin sakitnya, kita semua cucu-cucunya gak pernah tau Mbah ternyata punya penyakit gula sama darah tinggi.

Mbah gede punya senyum yang ramah. Dia selalu bisa bikin orang ikut senyum dengan senyumannya.

Dulu, waktu gw masih SD, Mbah gede sering maen kerumah gw. Ngejemput gw pake motor buat mau maen kerumahnya siang-siang. Terus nanti kalo sorenya gw mau pulang, Bokap yang ngejemput.

Mbah gede hobi jajan di pasar. Kadang kalo kita cucu-cucunya lagi nginep dirumahnya, malem-malem dia suka beliin martabak manis. Terus kalo pagi-pagi, tau-tau udah ada sarapan bubur ayam.

Mbah gede meninggal beberapa waktu yang lalu. Seketika. Tanpa ada sebab.

Selepas subuh Bokap nelpon. Ngabarin Mbah udah gak ada. Dan gw berada jauh dari rumah. Dengan tugas kantor yang gak bisa gw tinggalin saat itu.

Terakhir kali gw pulang kemaren, sama istri, gw ngunjungin kuburan Mbah gede. Dia dikubur bersebelahan sama Mbah kecil.

Keduanya kini sudah berpulang, kembali ke tempatnya berasal. Dari tanah diciptakan, akhirnya kembali menjadi tanah. Ruh yang dulu dititipkan Allah akhirnya dikembalikan kepada Pemiliknya.

Rumah yang dulu ramai karena kehadiran kalian, kini sepi. Lele-lele yang dulu tumbuh besar di kolam belakang rumah, sekarang udah gak pernah lagi mau hidup disana. Kolamnya malah sekarang udah ditutup tanah. Kandang-kandang ayam yang dulu biasanya sesak, sekarang kosong melompong. Semua ikut hilang semenjak kepergian kalian.

Selamat jalan Mbah gede, selamat jalan Mbah kecil.. Terima kasih atas segala pelajaran hidup yang udah kalian coba ajarkan. Terima kasih atas segala kenangan yang udah kalian ciptakan. Terima kasih atas segala senyuman dan kehangatan sebuah keluarga besar yang sudah kalian berikan selama ini. Terima kasih atas kesediaannya menempuh perjalanan darat 14 jam cuma demi menghadiri wisudaan cucumu yang satu ini.

Gak ada keraguan dalam hati gw, kalian berdua adalah ciptaan terindah yang pernah diberikan Allah dalam kehidupan gw.

Semoga ruh kalian diberikan ketenangan di alam sana. Gw yakin, kita pasti dipertemukan kembali. Sebagai sebuah keluarga yang utuh lagi suatu saat nanti.






Lucky, Palembang 2011
"Mungkin gw bukan cucu terbaik yang mereka miliki, tapi bagi gw, mereka berdua adalah orang terbaik yang pernah gw miliki."


4 comments:

  1. semoga amal ibadah kakek dan nenek mas lucky diterima di sisi Allah SWT.. amiin :)

    ngutip nih..
    "jangan sedih karena kehilangan keindahan dalam hidupmu, tapi tersenyumlah karena keindahan itu pernah mengisi hari harimu"

    ReplyDelete
  2. ammiiinnn..

    kamu kok pertamax terus ya fin? hehehe

    ReplyDelete
  3. hha iya ya?
    besok besok aku premium deh

    ReplyDelete
  4. wakaka.. besok premium mau di naekin juga harganya, fin..

    ReplyDelete