Dengan Segelas Kopi

11.2.11

Semenjak Bagas sering naek ke atas genteng kostan gw buat maenan burung daranya, gw, Aga, sama Bagas juga jadi suka ikutan hobi bertengger disini. Dan, di tengah sore-sore begini. Waktu Jogja lagi cerah-cerahnya.. Berempat, minum kopi diatas genteng sambil menikmati angin sepoy-sepoy.. Ini lah indahnya tinggal Jogja. Kota ini selalu bisa menawarkan ketenangan dengan cara yang bagaimanapun juga.

Gw baru sadar kalo ternyata dari atas sini gw bisa ngeliat rentetan gedung fakultas teknik. Yang kayaknya kalo dari kejauhan bener-bener keliatan megah banget. Kalo dah begini, kadang kala gw ngerasa bangga juga bisa masuk dan jadi bagian didalemnya. Walau cuma jadi bagian pengancurnya doang..

Ternyata, bisa juga ngeliat cewek-cewek dari kostan seberang. Wow.. Mereka baru pada selesai mandi. Seliweran keluar kamar mandi dengan rambut basah. Wakakaka... Ternyata bisa ngintip juga dari sini.. Asik asik.. hehehe.. Pantesan lah si Bagas betah bener. Yang beginian aja gak pernah bagi-bagi..

Terlepas dari semua kenikmatan mengintip tadi, mata gw kembali tertuju pada gedung fakultas teknik. Kampus yang udah menyedot sisa masa muda gw. Sekian tahun yang gw lewatin tanpa gw tau apa yang udah gw dapetin.

Tapi, terlepas dari semua kekacauan di dunia pendidikan yang udah gw bikin, gw ngerasa beruntung bisa ada di kota ini. Banyak hal berharga yang bisa gw pelajarin dari perjalanan hidup gw sejauh ini.

Jauh dari rumah, hidup terlepas dari orang tua, gak ada sodara satupun di Jogja, setidaknya bisa bikin gw makin mandiri. Bisa belajar bertahan hidup dua minggu dengan uang 100 ribu. Bisa belajar nyuci baju sendiri, masak sendiri, mandi sendiri, tidur sendiri, semua ku sendiri...

Jauh dari rumah, tinggal di kota orang, ketemu banyak orang asing, akhirnya bikin gw harus ketemu dengan orang-orang pilihan (dari sekian orang-orang yang apes) yang untuk selanjutnya gw beri mereka predikat "temen". Walau mungkin gw bodoh di kanpus, tapi setidaknya dengan bertemen sama Aga, Didot sama Bagas, gw jadi gak ngerasa menjadi mahasiswa bodoh seorang diri, kecuali Didot yang emang selalu dapet IP bagus tiap semesternya. Hehehe..

Orang bijak pernah bilang, "Dibalik kesusahan selalu ada temen-temen terbaik yang bakalan menemani jalan." Dan saat ini, gw dah temukan temen-temen terbaik itu.

Ada mereka yang menguatkan gw saat sama-sama dapet nilai jelek pas ujian. Ada mereka yang ikut keluar kelas waktu kita semua diusir gara-gara berisik pas ujian. Ada mereka yang selalu nemenin gw untuk gak jajan dikantin dengan nongkrong di perpus buat numpang tidur siang waktu uang jajan gw cekak. Ada mereka yang selalu m=nemenin gw belajar sampe subuh pas mau ujian sampe akhirnya kita semua bangun kesiangan dan malah gak ikut ujian.

Ahhhh...

Dari atas genteng kostan..

Di temenin angin sepoi-sepoi dan segelas kopi yang mulai mendingin.. Gw mencoba untuk selalu bersyukur.. Untuk bisa ada di kota ini, bisa menjadi bagian dari tempat ini, bisa ketemu dengan orang-orang yang selalu jadi temen terbaik gw.. Suatu saat, kalo kita semua akhirnya beranjak makin menua, gw pasti bakalan inget saat-saat muda kita yang gak ada gunanya ini sebagai kenangan indah.. Dan gw selalu akan nyempetin waktu, menceritakan semuanya, biar gak ada satupun kisah yang akhirnya terlupakan.






Jogjakarta, akhir semester 7
"Akhirnya kamar gw kembali bocor.. Genteng retak semua.."

0 komentar:

Post a Comment