Dengan Segelas Kopi

14.2.11

Lelah...

Gw pengen bercerita tentang keinginan.. Pengen berandai-andai dan sedikit bermain-main dengan harapan.. Saat gw lelah untuk bersabar dan menunggu. Gw ingin sedikit berontak. Bergerak mengikuti kata hati, gak peduli apa yang bakalan terjadi.

Setiap saat dalam hati, gw selalu bertanya, "gw sesungguhnya mau jadi apa?".. I'm someone son, I'm an engineer, I'm someone housband, I'm becoming someone father, I'm one in around of millions people, tapi siapa gw sebenernya?

Kadang kala, kita emang gak punya pilihan dalam hidup, atau mungkin lebih tepatnya kita gak pernah berani untuk memilih menjalani hidup sesuai dengan apa yang kita mau.. Atau justru malah saat kita dihadapkan dengan banyak pilihan kita sering kali memilih sesuatu yang salah.. Karena, semakin menua usia gw, ternyata gw makin banyak berfikir. Makin penuh pemikiran. Gw kehilangan jiwa spontan gw, yang akhirnya memaksa gw untuk bermain "aman" dengan kehidupan gw. Kata "berpeualang" mulai hilang perlahan-lahan saat langkah hidup gw makin jauh.

Waktu gw masih TK, banyak banget permainan di halaman TK gw. Gw bisa milih ayunan (yang biasanya gw dorongin temen-temen gw sampe kenceng banget), gw bisa milih enjot-enjotan, gw bisa naek-naek ke palang-palang panjat (manjat sampe tinggi terus berdiri di palang paling atas), bisa naek komidi putar mini (yang gw belum mau berenti kalo belum muntah), bisa maen-maen di tumpukan ban, atau malah cuma pengen lari-lari aja ngejar cewek-cewek sambil meperin ingus ke mereka. Begitu banyak pilihan..

Tapi, sekarang, kalo gw liat anak-anak TK manjat-manjat sampe terlalu tinggi, atau waktu gw liat mereka maen ayunan sampe kenceng banget, gw pasti was-was.. Padahal, waktu kecil gw lakuin itu.. Dan saat itu, gw begitu menikmatinya..

Waktu SD, ketika pemilihan ketua kelas. Setiap guru gw bertanya, "siapa yang mau jadi ketua kelas?". Hampir semua anak yang ada di kelas, termasuk gw, nunjuk tangan. Padahal waktu itu gw yakin gak ada satupun yang tau apa sebenernya "ketua kelas" itu. Gw mungkin saat itu cuma menafsirkan kalimat "siapa yang mau", dengan sesuatu yang pasti enak.

Tapi, ketika gw beranjak makin gede, SMP atau SMA, ketika pertanyaan yang sama muncul lagi, gak banyak yang mau mengacungkan jarinya tinggi-tinggi dan dengan suka rela untuk menjadi "ketua kelas". Akhirnya kita saling tunjuk.

Gw selalu percaya, kalo otak kita gak akan lupa untuk merekam hal-hal yang pernah kita liat sebelumnya. Dan dari semua apa yang otak kita rekam, hampir semua kenangan buruk yang selalu mendominasi. Kayak misalnya, kita tidur dan bermimpi.. Gak banyak mimpi-mimpi indah yang bisa kita ingat jalan ceritanya begitu kita bangun tidur, sama kayak kalo gw mimpi basah, gak inget apa-apa, tau-tau udah basah. Tapi, beda kalo kita mimpi buruk. Pasti rentetan ceritanya bisa kita apal.

Mungkin karena gw terlalu banyak merekam hal buruk dalam otak gw, gw jadi berhati-hati dalam hidup. Gw pernah ngeliat temen TK gw jatoh waktu manjat-manjat. Gw pernah ngeliat temen TK gw bibirnya berdarah gara-gara ketabrak ayunan. Gw pernah ngeliat temen SD gw disuruh-suruh terus waktu dia jadi ketua kelas. Dan mungkin hal-hal kayak begitu yang bikin gw lupa apa asiknya sebuah tantangan.

Gw harusnya gak boleh lupa gimana rasanya saat gw ngos-ngosan sehabis lari dikejar anjing. Gw harusnya gak boleh lupa gimana rasanya saat dada gw deg-degan banget waktu gw mau nembak cewek yang gw suka. Gw harusnya gak boleh lupa gimana rasanya saat naek ayunan kenceng-kenceng. Gw harusnya gak boleh lupa saat akhirnya gw kalah saat pemilihan suara waktu jadi ketua kelas. Karena, setelah itu berlalu, gw yakin masih akan banyak hal-hal seru yang bakalan bisa gw hadapin. Dan harusnya ketakutan-ketakutan gak boleh mengalahkan rasa ingin tau gw..

Sama seperti saat ini, saat gw bermain-main dengan nasib. Saat mungkin gw bakalan jadi pengangguran lagi. Saat gw mungkin harus melepas pekerjaan yang udah gw dapetin dengan penuh perjuangan dan keberuntungan. Tapi, ini yang ingin gw coba. Gw ingin bergerak. Karena disini, gw terkurung oleh sistem, dan gw gak suka. Gw ingin berkembang. Dan kalaupun gw gagal, setidaknya, gw udah pernah berusaha.

Karena, gw yakin, saat gw gagal, gw selalu punya tempat untuk kembali..




Lucky - Palembang, Febuari 2011
"kembali ke jakarta... semoga aja bisa..."

4 comments:

  1. like this!
    jadi anak kecil itu emang enak, ga usah mikirin beban/ resiko dari apa yang dijalanin.
    aku juga pny penyakit parno kecelakaan, aku ga berani ke dufan.. kalo di atas pesawat, denger suara mesin lebih pelan dikit, mikirnya mesinnya udah mau mati dan pesawatnya bakal jatoh.. bahkan ngeliat orang megang pisau aku takut pisaunya terbang melayang ngenain org lain, aku juga ga berani nyetir motor di samping kali, takut motornya kegelincir dan aku ga bisa berenang..

    padahal itu sama aja menakutkan sesuatu yg sebenernya ngga ada.. fantasi kita yang bikin itu jadi sulit, padahal segala sesuatu bisa jadi lebih mudah kalau kita ga ngebiarin ketakutan membatasi keinginan kita..

    ReplyDelete
  2. betul sekali ibu fina dari jogja.. (niru2 acara kuis di tipi..) hehehe... hadiah bisa diambil di kantor kami pada saat jam kerja ya bu.. hehhee

    ayo lebih berani lagi!!

    berarti kamu gak berani lewat pogung dong? kan ada selokannya tuh? (selokan sama gak kayak kali?)

    ReplyDelete
  3. kalo ada pembatasanya sih berani mas.. tapi kalo udah lewat selokan yang ke arah pandega aku minggir-minggir ke sisi jalan yg ga ada selokanya deh hhe

    ReplyDelete
  4. wakakaka..

    btw, selemet ya menang lomba kemaren.. akhirnya ada lomba yang dimenangin juga.. bersyukur dong sekarang.. hehe

    ReplyDelete