Dengan Segelas Kopi

14.2.11

Kamarku.. (gak lagi) Surgaku...

Kamar gw selalu berantakan.. Meskipun diberesin setiap hari, tetep bakalan selalu berantakan. Dan di rumah ada satu orang yang paling gak suka ngeliat penampakan kamar gw (yang mungkin lebih mirip kandang, daripada sebuah kamar tidur).

Orang itu, siapa lagi kalo bukan, NYOKAP... Beliau lah yang paling rajin nyuruh gw beresin kamar, dan gw juga yang paling rajin mengelak untuk gak beresin kamar.. Terutama tempat tidur gw.

Gw bukannya jorok, ini namanya efisiensi tenaga.. Banyaknya barang disekitar tempat tidur gw juga bukan karena gw males beresin kok. Karena gw emang lebih suka menaruh sesuatu ditempat yang mudah gw jangkau. Dan karena ruang lingkup aktivitas gw emang cuma di sekitar tempat tidur, jadi gak salah dong kalo gw sukanya meletakkan segala sesuatu yang gw butuhin di sekitaran tempat tidur gw? Biar gampang kalo gw mau mencari sesuatu. Tapi sayangnya kenapa gak semua orang bisa berfikiran seperti itu juga?

Dan sekarang, setelah enam bulan gak menginjakkan kaki di rumah, akhirnya liburan semester tiba.. Saatnya gw mencurahkan kerinduan gw atas sebuah ruang yang selalu nemenin sisa waktu gw, saatnya bercengkrama dengan kehangatan kasur tipis berseprei coklat... Saatnya bermalas-malasan, tidur-tiduran, guling-gulingan.. Ahhhhh... Ngebayanginnya aja udah kerasa kedamaiannya.. Hehehe..

Setelah perjalanan 14 jam lebih naek kereta ekonomi, ditambah 2 jam naek bis patas ekonomi dari stasiun pasar senen ke rumah, akhirnya gw bisa mengetuk lagi pintu rumah ini. Rumah kecil di sebuah perumahan yang padat merayap. Rumah kecil dengan sebuah ruangan didalemnya yang cuma jadi milik gw sendiri. Kamarku, surgaku...

Jam delapan persis gw sampe rumah. Nyokap lagi ngurusin tamemannya yang dia tamen di teras depan. Gw langsung cium tangannya, cium kedua pipinya. Dan melengos masuk ke dalem rumah. Bokap jam segini pasti udah jalan kerja, begitu juga kakak-kakak gw, udah berangkat semua.

"No, dah sarapan belum? Mama beliin nasi uduk dulu ya", teriak nyokap dari teras.

"Iya, Ma...", bales gw sambil ngeletakin oleh-oleh khas Jogja di meja makan. Bakpia 25, kesukaannya Bokap. Enting-enting kacang, kesukaannya Nyokap. Sama yangko kesukaan kakak-kakak gw. Terus lari menuju kamar...

Waktu buka pintu, ada aroma pewangi yang cukup membius gw. Kamar gw... Rapih!!! R.A.P.I.H?

Ternyata, pas gw di Jogja, kamar gw dibongkar abis-abisan sama nyokap. Semua barang-barang yang gak berguna dibuangin, dan akhirnya kamar gw sekarang bener-bener lapang, nyaris kosong. (Berarti selama ini gw tidur dengan tumpukan barang-barang gak berguna?)

Semua kertas-kertas tempat gw mencurahkan segala inspirasi gw dah gak akan lagi gw liat keberadaannya. Buku-buku gambar, tempat kesemberawutan dan semua guratan-guratan emosi gw akhirnya berakhir jadi kertas kiloan.. Kamar gw sekarang rapih.. Aggghhh!! Tidaaaaaaakkkkkk...

Kasur gw yang udah bener-bener tipis, diganti spring bed. Seprei coklat yang awalnya berwarna biru kini berwarna biru kembali.. Bantal coklat yang awalnya putih, udah diganti bantal baru. Agggghhh!!! Tidaaaakkk.. Gw gak bisa tidur kalo gak pake bantal itu..

Gitar gw yang biasa bergeletakan entah disudut mana dari kamar gw, sekarang berdiri tegak diatas dudukan gitar. Kamar gw, rapih!!!

Gw masih berdiri terpaku didepan pintu saat Nyokap dateng bawa nasi uduk.

"No, sarapan dulu.. Kamarnya jadi enak kan? Rapih.. Kamu bisa tenang deh tidurnya.. Mama sama Papa sampe berhari-hari loh beresinnya. Kak Mita malah sampe diopname gara-gara Mama suruh buang kaos kaki kamu yang kegeletak di bawah tempat tidur..", kata Nyokap sambil naruh nasi uduk di atas meja belajar gw yang sekarang bener-bener rapih.

Gw masih berdiri terpaku didepan pintu saat Nyokap mulai meninggalkan TKP.

Kamarku... Rapih... Tidaaaaaaakkkkkkkk.... Gak lagi jadi surgaku...






Nino - Liburan semester 1

"VCD, buku-buku majalah koleksi gw, ilang semua!!!!"

0 komentar:

Post a Comment