Dengan Segelas Kopi

22.2.11

Renungan awal semester.. Sebuah percakapan spiritual antara seorang hamba yang jarang ibadah dengan Tuhannya.. Disebuah subuh dalam kamar kost yang sempit. Berkain sarung, berpeci haji. Duduk bersimpuh, beralaskan sajadah lusuh yang sudah enam semester ini gak pernah dicuci..

Ya Allah... Kartu Hasil Study semester lalu udah dibagiin. Dan hasilnya sudah saya bisa tebak sebelumnya, masih seperti semester-semester sebelumnya. Bokap Nyokap pasti bakalan kumat darah tingginya, mangkanya untuk menghindari itu semua, saya tidak pulang kampung akhir semester ini. Tapi saya tetep bersyukur,tetap dengan pikiran positif.. Untung aja semester kemaren nilai C cuma 1.. Sisanya D sama E semua.. TIIIDAAAAAKKKSSS!!!!!

Ya Allah, hamba-Mu ini tidak meminta untuk di jadikan pintar, karena pada dasarnya saya sudah cukup pintar (takabur part 1). Saya hanya meminta agar kedua orang tua saya di rumah, yang saat ini mungkin sedang mengasah pisau untuk mencincang saya, agar mereka berdua diberikan kesabaran dalam menghadapi kenyataan kalau anaknya memang di takdirkan untuk berlama-lama dikampus, ditakdirkan untuk mendalami budaya Jogja yang alon-alon asal kelakon.

Ya Allah.. Gak terasa, besok dah mau semester enam.. Tiga tahun di Jogja. Dan ada satu hal yang cukup membuat saya gundah gulana selama ini. Saya gak pernah punya pacar. Gak pernah ada cewek yang berhasil saya takhlukin. Giliran ada cewek yang deket sama saya herdernya galak bener. Baru deket dikit kaki saya dah mau digigit. Mentang-mentang badan saya banyakan tulang daripada dagingnya.

Apa hamba-Mu ini ditakdirkan jomblo sampe mati??? Tidaaaaakkkk....

Apa mungkin saya kurang ganteng? Atau kurang keren? Saya merasa saya cukup ganteng, cukup keren. Paling gak, ya, gak malu-maluin lah kalo diajak jalan (takabur part 2).

Ya Allah, kadang saya suka iri sama Didot, temen saya, si playboy cap minyak angin kapak.. Dia sering banget ganti-ganti pacar. Udah gitu cakep semua lagi. Saya satu aja gak punya. Padahal kriteria cewek idaman saya gak muluk-muluk kok.. Berikut ini saya lampirkan kriterianya, mohon di approve ya Allah..

1. Gak perlu terlalu cakep, minimal kaya Dian Sastro deh.
2. Idung gak perlu yang terlalu mancung, biar kalo ciuman gak harus miring-miring dulu kepalanya... Hehehe (otak mesum)
3. Harus pinter, biar nanti kalo saya punya anak IP-nya bisa ngikut ibunya.. (ini udah pikiran jangka panjang neh)
4. Bisa masak, jadi saya gak harus keluar uang banyak buat makan enak di restoran..
5. Suka kucing, jadi si Ming-ming ada yang ngurusin kalo pas saya lagi males ngurusinnya.
6. Rajin ibadah.. (Rajin ibadah saya tempatin dilist terbawah soalnya saya juga masih kurang idabahnya. Jadi sebagai motivasi diri sendiri biar saya lebih dulu rajin ibadah baru bisa dapet cewek yang juga rajin ibadah.. Hebat kan pola pikir saya? (takabur part 3))


Sebenernya masih ada yang pengen saya minta lagi, tapi saya malu.. Berhubung saya solat subuhnya kesiangan, jadi sekarang udah terang banget.

Saya mohonkan ya Allah, perkenankan semua permintaanku, terutama yang minta agar orang tuaku diberikan kesabaran. Mereka kalo ngambek sukanya motong uang jajan soalnya.

Robbana atina fitdunya hasanah, wafil ahiroti hasanah, wakina azabannar.. Aaaaammiiiinnnn....


Gw usap wajah gw. Dan gw beresin sarung sama sajadahnya. Gw buka pintu kamar, masih dingin pagi ini, walau matahari udah mulai tinggi. Disini, gw sendiri, memutuskan untuk terjebak dalam kesendirian di kota Jogja, di kost yang hampir semua penghuninya pulang kampung. Kangen rumah, tapi biarin deh.. Saat ini begini dulu aja.. Sendirian..







Nino - Jogja, akhir semester 6

"semoga doa gw dikabulin.. amiiiiinnn.."

0 komentar:

Post a Comment