Dengan Segelas Kopi

1.12.10

Langit Jogja masih gelap waktu Ming-Ming ngebuka mata.. Sisa-sisa ujan semalem masih tampak di basahnya halaman depan kost-kostan Gang Pamungkas yang tertutup seluruhnya oleh semen.

Hujan semalem bener-bener deres. Pohon-pohon pisang yang jadi satu-satunya penghijau kostan pun tampak lebih miring dari biasanya. Mungkin tadi malem, pohon itu berjuang keras menahan kencangnya angin yang mencoba mencabut akar-akarnya yang kokoh menancap bumi.

Jam empat lewat tiga puluh menit.. Azan subuh samar-samar berkumandang memecah kesunyian. Tapi gak ada satupun penghuni kostan yang udah mulai memulai aktivitasnya. Dinginnya pagi ini ternyata mampu menyihir setiap pasang mata untuk tetap terkejap. Tapi Ming-Ming yang terbiasa bangun pas azan subuh dengan sekuat tenaga mencoba untuk bangkit dari tidurnya dan melawan rasa kantuknya..

"Hhhhooooaaaaammmmm..", Ming-Ming merenggangkan tubuhnya. Tidur di ubin dingin malam tadi pasti dah bikin tulang-tulangnya berdisko. Dan skretching seperti itu pastinya mampu mengalokasikan susunan tulang belulangnya untuk normal kembali.

Celingak.. Celinguk..

"Meoong.. (Sepi, euy..)", erang Ming-Ming.. Ming-Ming terlahir dari kucing kampung dari Sunda, sama kucing kampung asli Jogja. Tapi, karena Ming-Ming banyak bergaul sama kucing-kucing asli Kuningan yang suka pada mangkal di warung Burjo depan kost, Ming-Ming lebih kentel dialek Sundanya.

Celingak.. Celinguk..

"Meooong... (Laper, euy..)", Ming-Ming mendekati piring makannya. Biasanya anak-anak kost suka ngasih Ming-Ming makanan di piring itu. Kadang kepala lele kalo anak kos ada yang makan lele, kadang nasi plus tulang-tulang ayam kalo ada yang abis makan pake ayam, kadang sisa roti, kadang pisang, kadang ager-ager.. Pokoknya apapun yang anak kost makan, Ming-Ming pasti suka. Atau kadang kalo si Pandu pas baru gajian suka beliin Wiskas khusus buat Ming-Ming.

"Meoong.. (Wiskas, euy..) Meooong.. (Enaaaakk...)", erang Ming-Ming sambil menghabiskan sisa makan malamnya. Ming-Ming emang sukanya nyisain sedikit makan malemnya buat dimakan lagi paginya.. Soalnya anak-anak kost kan jarang sarapan di kost, jadi Ming-Ming suka gak dapet belas kasihan kalo pagi-pagi gini.

"Hhhhoooaaammmmm..", Ming-Ming merenggangkan badannya sekali lagi.. Sarapannya udah abis, dan dia bingung mau ngapain..

Celingak.. Celinguk..

"Meong.. (Ke burjo ah, siapa tau si Loreng udah bangun)", erang Ming-Ming. Dan dia pun melangkahkan keempat kaki mungilnya menuju pager depan kostan.

Burjo depan kost buka 24 jam, all day, 7 hari seminggu gak ada kata tutup. Kadang Ming-Ming suka ikutan nongkrong disana. Sekedar nonton berita di tv, kalo gak ikutan baca koran "Bola" bareng-bareng grombolannya si Loreng (boss-nya kucing-kucing Kuningan).

Celingak Celinguk..

"Meooong.. (Reng, Loreng.. Dah bangun belum maneh? )", erang si Ming-Ming pas masuk ke dapur burjo.

"Meoooong!!! (Eleeeh Eleeeh mani molor pisan. Geus subuhan? Saralat heula atuh, Reng..)", ternyata grombolan kucing Kuningan masih pada tidur..

"Meeoong.. (Pasti abis begadang nonton bola..)", Ming-Ming gak berani bangunin Loreng, soalnya si Loreng galak bener.. Mukanya aja ada codetnya. Dari ceritanya si Loreng sih, tuh codet adalah bekas luka waktu dia berantem sama preman kucing Pogung Lor.

Celingak.. Celinguk..

Ming-Ming meninggalkan burjo. Gak ada tujuan.. Biasanya kalo jam segini, dia sama Loreng suka keliling komplek Pogung Baru. Muter-muter cuci mata. Kucing juga butuh cuci mata, biar gak belekan..

Sempet bingung sekian lama, Ming-Ming balik ke kostan..

"Meong.. (anak-anak kost juga masih tidur.. pada males semua, euy.. tidur lagi aja ah.. ini hari apa sih? Minggu, ya?)", erang si Ming-Ming sambil merapikan alas tidurnya.

Dan Ming-Ming pun terlelap kembali.. Emang di subuh-subuh yang dingin kayak gini enaknya tidur.. Semoga matahari redup-redup aja hari ini. Ming-Ming mau tidur sampe siang..








Ming-Ming, disuatu pagi yang dingin...
"Meong.. Meong.. (Ming-Ming numpang tenar dikit, ya...)"





2 comments:

  1. di rumahku juga ada kucing namanya Pussika :)

    ReplyDelete
  2. @febi : kalo ditempatku nama kucingnya si Ming-Ming (ibunya anak-anak), Mong-Mong (bapaknya anak-anak), sama Meng-Meng (anaknya..).

    Kalo anaknya ada 3, namanya Meng-Meng 1, Meng-Meng 2, Meng-Meng 3..

    Kalo si Ming-Ming selingkuh, selingkuhannya namanya Mong-Mong 2..

    Gak kreatif deh pokoknya..

    ReplyDelete