Dengan Segelas Kopi

3.12.10

,

Aga, Jadi Gembel Itu Pilihan..

Sekali-kali lah gw mau coba kenalin lebih jauh lagi temen gw yang satu ini, Aga..

Terlahir di Purwokerto, dengan nama lengkap Praga Putro Mashadi. Masa kecilnya diabisin dengan mengamati Bapak'e sama Mbok'e ngebikin batik tulis. Terlahir sabagai anak cowok satu-satunya di keluarga, mau gak mau Aga lah yang diproyeksikan jadi sosok pengganti Bapak'e nanti. Mangkanya sejak balita Aga udah diajarin berbagai macam ilmu manajemen perbatikan. Literaturnya ya kitab-kitab kuno bertulisan aksara Jawa karangan Mpu-Mpu sakti jaman bahela.

Tapi, sebagai pewaris kerajaan batik Mashadi, penampilan Aga jauh dari kata "mewah".

Penampakannya Aga tuh gak selayaknya anak-anak orang berduit pada umumnya. Muka lusuh kaya orang jarang mandi, baju juga kadang lecek disana sini kaya gak pernah di seteriska. Ke kampus juga cuma naek motor pitung, motor Honda merah jadul jaman bahela.

Setelah hampir 5 semester gw bareng dia, baju kuliahnya gak pernah berubah. Kemeja kotak-kotaknya itu-itu aja.. Hampir tiga kali puasa, tiga kali lebaran, baju kuliah gak pernah ada yang baru.

Apalagi kalo kita liat kamar kost-nya si Aga.. Bener-bener mirip bedeng gembel. Wakaka.. Harganya 70 ribu sebulan. Ukuran 2,5 kali 2,5 meter. Lantainya cuma di semenin. Halaman depan semuanya masih tanah. Halaman belakang langsung kesungai.

Aga selalu berkata, "don't judge a book by its cover.."

Dan gw selalu nimpalin, "gimana mau dinilai tuh buku kalo kita megangnya aja males? (translate in english biar keren : how can i judge a book is good or not if just touching it aja gw males?)"

Tapi.. Pas gw, Didot sama Bagas maen ke Purwokerto liburan semesteran ini.. Dan ngeliat gimana tajirnya anak ini.. Wuuuiiihhh... Semua penilaian orang terhadap gembel yang satu ini langsung berubah 180 derajat..

Bener-bener beda jauh sama keadaannya di Jogja. Di Purwokerto rumahnya gedong. Gede bener. Tanahnya kampus teknik aja masih kalah luas sama rumahnya Aga. Di garasinya berjejer mobil-mobil kuno jaman dulu koleksi Bapak'e Aga, dan ada beberapa mobil-mobil baru juga ikut berjejer disana (garasinya aja luas bener!!). Halaman belakangnya dibikin jadi pabrik batik. Mulai dari penulisan, pencelupan sampe pewarnaan semua dilakuin disini. Karyawannya aja ratusan. Walau hampir semuanya mbo-mbo, tapi tetep aja kita kagum, udah simbok tapi tangannya masih trampil maenin canting di atas kaen.. (Ya namanya juga pengrajin batik, gak mungkin lah cewe-cewe seksi pada kumpul disini..)

Kita bertiga cuma bisa berdecak kagum saking takjubnya. Padahal kita udah berprasangka buruk bakalan terlantar di Puwokerto, eh ternyata disini kita dijamu kaya raja. Makan enak terus, tidur dikasur bersepraikan batik sutra. Kenapa si Aga bisa-bisanya hidup ngegembel ya? kalo dia punya kehidupan yang menyenangkan kaya begini?


Didot : Ga!! Rumah kamu tuh gede pisan.. Kenapa di Jogja kamu tuh mirip gembel? (kita berempat lagi duduk-duduk di pendopo taman belakang rumah Aga)

Bagas : Iya, Ga.. Muka kucel, baju lusuh.. (sambil ngunyah getuk goreng)

Aga : Kalo aku sih lebih seneng di Jogja.

Gw : Ya enak begini, lah, Ga.. Serasa di istana.. (sambil ngunyah getuk goreng juga)

Didot : Kalo mau apa-apa tinggal minta.. (sambil ikut-ikutan ngunyah getuk goreng juga)

Aga : Karena kalian cuma sebentar disini. Coba kalo bertahun-tahun hidup disini.. Pasti gak seenak yang kalian pikirin deh.. (sambil nguyah getuk juga.. kok jadi makan getuk semua gini..)

Gw : Maksud lo? (ngambil getuk yang ke dua) Gembel lebih keren gitu?

Aga : Gembel kan pilihan gw sendiri, No..

Bagas : Wah, dia mulai sarap, neh.. (ngambil getuk langsung tiga)

Aga : Disini semua teratur. Semuanya terorganisir. Aku gak bisa seenaknya sendiri. Pake baju lecek aja diomelin. Makan gak teratur diomelin. Mau pergi malem pasti ditanya-tanyain. Sampe-sampe mandi aja diatur, gak boleh lebih dari jam 6 sore. Semua serba harus terawasi. Enakan di Jogja, bebas.. Semua kita yang atur sendiri. Mau ngapain bebas, gak ada yang ngawasin... (Aga semangat bener curcolnya..)

Didot : Ga, getuk gorengnya gak ada lagi? Gw baru makan satu neh.. Si Bagas neh!! Maen comot-comot jatah orang aja!!

Aga : Setan!! Gak pada dengerin aku ngomong ya?


Angin sepoi-sepoi ngebawa aroma malam (lilin buat ngebatik) yang dipanasin diatas kompor minyak ukuran mini.. Dari pendopo sini bisa gw liat puluhan tangan trampil sedang mencoba menorehkan jejak malam pada kain putih polos.

Mana ada hidup yang lebih enak dari ini? Punya sebuah kerajaan budaya yang mempekerjakan ratusan orang kaya gini.. Yang mungkin gak akan pernah berenti berproduksi sampe anak cucu kita lahir nanti, karena budaya gak akan pernah mati.. Tapi dimata seorang Aga, hal kaya begini justru membosankan..

Wahaha.. Hidup memang aneh. Saat yang lain ingin hidup layaknya raja, ada aja orang yang lebih nikmat hidup menggembel. Atau cuma temen gw satu itu aja yang emang aneh?

Yang pasti, apapun itu, seaneh apapun kehidupan seseorang, bagi gw, bisa kumpul bareng-bareng sambil makan getuk dan minum jahe anget kayak begini, bisa saling tertawa dan mentertawakan, bisa saling mengenal satu sama lain, jauh lebih menyenangkan ketimbang memikirkan hidup itu sendiri.

Karena akhirnya gw, Bagas sama Didot sadar, kita udah memilih teman yang tepat.. Paling gak kalo besok kita gak bisa cari kerja, kita bisa numpang kerja di rumahnya Aga.. Hehehe.





Nino, Purwokerta... liburan semester 5..
"kapan-kapan mau belajar ngebatik juga aaaahhh.."

0 komentar:

Post a Comment