Dengan Segelas Kopi

26.11.10

A Tribute To.. (part. 1)

Kali ini gw berperan sebagai Lucky ya..

Sebenernya karena lagi agak bingung mau nulis apa, jadi kali ini mau nulis tentang novel-novel yang paling gw suka aja deh.. Tentang novelis-novelis yang bisa bikin gw iri dengan caranya bercerita, dan akhirnya bikin gw mau nulis juga..

Sebenernya gw gak terlalu banyak baca novel. Karena gw emang gak terlalu hobi baca.. Kalo baca buku, baru 2 halaman aja gw udah mabok.. Pusing, bawaannya mata berkunang-berkunang.. Nambah 2 halaman lagi, gw ngerasa disekitar gw ruangan jadi berdisko..

Soalnya gw emang bosenan.. Butuh mood yang bagus untuk bikin gw betah ngebaca satu buku sampe tamat!!

Kayak waktu gw berusaha baca Harry Potter.. Orang bilang Harpot bagus, ngebacanya bikin ketagihan, sampe-sampe si Nuke, adek gw, beli semua serinya.. Dan, gw yang emang penasaran, coba juga ikut-ikutan baca.. Emang ceritanya bagus, tapi gak bikin gw betah untuk ngebacanya sampe abis dalam waktu yang singkat.. (Maap ya temen2 penggemar Potter.. Hehehe..) Alhasil, buku pertamanya, yang judulnya apa itu?, batu-batu bertuah apa gitu, ya? Gw tamatin dalam waktu 3 bulan.. Itu juga gw kebut bacanya gara-gara Nuke udah marah gw kelamaan minjem tuh buku.. Buku kedua gw tamatin dalam waktu lebih lama lagi (kan lebih tebel tuh..).. Buku ketiga malah gak bisa gw tamatin, soalnya bener-bener tebel.. Walau sampe sekarang masih penasaran gimana itu endingnya lomba sihir di buku ketiga, tapi buku itu gak pernah lagi gw baca (ketauan kan bodonya.. lomba sihir kan di buku ke empat)..

Hal yang sama terjadi juga waktu gw coba namatin buku Into Thin Air-nya Jon Krakauer. Yang ceritanya tentang sekelompok pendaki yang meninggal waktu ekspedisi ke Everest. Tuh novel gw pinjem dari salah satu tempat penyewaan buku di Jogja.. Pake jaminan KTM (Kartu Tanda Mahasiswa), dan sampe sekarang (hampir 2 tahun), KTM gw masih tertahan disana (padahal gw udah di Palembang sekarang.. hehehe).. Ya gimana dong? bukunya gak selesai2 gw baca..

Tapi.... Ternyata, ada beberapa novel yang paling bisa bikin gw betah bener ngebacanya.. Yang pasti kalian semua udah sangat kenal sama tokoh2nya..

"Lima Sekawan"-nya Enid Blyton...
Siapa sih yang belum pernah baca ceritanya "Lima Sekawan"?

Lima Sekawan adalah grup detektif cilik - Julian, Dick, Anne dan George sama anjing mereka, Timmy. Walau ceritanya fiksi, pas ngebacanya bikin gw bener2 berimajinasi kalo gw bisa ada dalam petualangan mereka..


Kenapa gw sangat mengidolakan Empat Sekawan gak lain adalah karena penulisnya ini orang hebat (bisa makan beling, bisa jalan diatas bara api.. emangnya debus!!!).. Enid Blyton emang penulis wanita yang mengerikan!!

Bayangkan.. Walau beliau udah wafat di 28 November 1968 (umurnya waktu itu 71 tahun), tapi ternyata dalam Penghargaan Buku Costa 2008, Enid Blyton ditetapkan sebagai pengarang yang paling dicintai, melampaui Roald Dahl (yang nulis Charly and the Chocolate Factory), J.K. Rowling (dengan Harpot-nya), dan Shakespeare (kalo yang ini pasti tau lah ya..).

Dan yang bikin mengerikannya lagi, karena dedikasinya dalam menulis kisah yang apik buat anak2, beliau termasuk dalam Enam Penulis Terpopuler di Dunia, hampir 400 juta eksemplar (blog gw aja baru dikunjungin 600 orang sejauh ini.. wakakka, blog gak laku!!!) karyanya udah diterjemahkan lebih dari 3400 bahasa (macem-macem bahasanya, sampe bahasa kalbu sama bahasa isyarat mungkin juga termasuk kali ya?), dan karya beliau juga terdaftar dalam data terjemahan milik UNESCO.



















Kalo dari produk lokal, yang paling gw suka adalah.. eng ing eeennngggg.. "L.U.P.U.S"... Siapa sih yang gak kenal Lupus? Apalagi kalo yang lahir tahun 80 sampe 90-an (ketauan deh tuanya..), pasti semua orang pernah baca Lupus.

Gw baca Lupus waktu jaman SD, jadi kira-kira baru 3 tahun yang lalu lah (PENDUSTA!!!).

Sekilas ah tentang Lupus.. Lupus tuh tokoh fiksi dalam serial novel berjudul sama karangan Mang Hilman. Pertama kali terbit tahun 1986, dengan judul Lupus I: Tangkaplah Daku Kau Kujitak (gambarnya yang Topi-topi Centil, ya? gak cocok ya?).

Kenapa gw sangat suka sama Lupus, adalah karena Lupus begitu nyata, gak dibuat-buat, dan siapapun pasti pernah punya temen gokil kayak dia dan sebangsanya (ya si Boim, Gusur, dll..). Dan cerita-cerita yang ditawarin pun bisa jadi kita semua pernah ngalaminnya.. Jadi novel ini seolah-olah jadi diary bagi gw sendiri (kalimat ini gw gak paham maksudnya.. hehehe)..


Sebenernya masih ada beberapa penulis lagi yang bener-bener udah mengilhami gw untuk (juga) ingin menulis. Tapi berhubung gw males ngetiknya, nanti deh gw sambung kapan-kapan kalo inget. Hehehe..







Lucky - Di sela-sela kerjaan kantor..
"sempet-sempetya.. kalo gak gini jadi gak akan ada sempet-sempetnya.."



4 comments:

  1. ehm ralat..
    yang lomba sihir itu harpot ke 4 lho mas.. sampe salah.. hhe..

    ReplyDelete
  2. @fina: iye.. salah.. wakakaka.. maaf, ya..
    yang ketiga itu si sirius-nya kabur dari penjara ya?

    ReplyDelete
  3. iya yg ketiga yg azkaban.. yg keempat baru lomba sihir..
    kelanjutan yg ke 4 liat di film aja, biar ga repot baca hhe
    nonton film yg ke 7 jg mas.. bagus pake banget!

    ReplyDelete
  4. yang mana tuh? yang terakhir ya? hmm.. katanya ada adegan dewasanya ya? wakakaka

    ReplyDelete