Dengan Segelas Kopi

23.11.10

Tentang Hujan..

Tentang hujan, dan tentang tetesan air yang menyapa wajahku..

Tentang gumpalan awan, dan tentang hitam yang melukiskan kedatanganmu..

Tentang muram, dan tentang kekosongan yang kau titipkan padaku..

Tentang aku, dan tentang kamu yang tiba-tiba datang menggenangi setiap ruang..

Tentang kita, dan tentang semua kisah yang harus diakhiri..


Tentang hujan, dan tentang gumpalan awan,

Tentang muram, dan tentang kekosongan,

Tentang aku, dan tentang kamu,

Tentang kita, dan tentang semua kisah,

Tentang apapun, dan tentang semua yang tidak berarti apapun..

(bukan buat seseorang......)


Gw suka ujan.. Tiap ada kesempatan, gw selalu menyempet-nyempetin untuk ujan-ujanan.. Bagi gw, gak ada yang mengalahkan sensasi sentuhan lembut tetesan air waktu jatoh membasahi wajah. Kaya membawa energi tersendiri..

Tapi gak untuk kali ini.. Untuk sekali ini aja, gw benci sama ujan.. Saat gw baru dua minggu menghuni kamar kos baru gw ini.

Jogja ujan deres banget.. Dan entah sejak kapan, tanpa gw sadarin, tau-tau dari langit-langit kamar muncul kucuran air.. TIDAAAAAKKKSSS!!! Genteng kamar gw bocor!!!

Langsung gw geser-geser semua perabotan, gw selametin semua buku-buku berharga gw (terutama katalog victorias sikret sama FHM-nya Bagas yang belum sempet gw baca)...

TIDAAAAKKKSSS!!! Ujan bener-bener nambah gede, dan gak ada tanda-tanda bakalan reda dalam waktu yang singkat. Gw makin histeris, dan bocor makin menjadi-jadi..

Alhasil, kamar gw banjir.. Penuh terisi air semata kaki. Bagus!!! Kamar dah ditingkat paling atas kok bisa-bisanya kebanjiran.. HEBAT!!!

Sebagai pemberitahuan, kos baru gw ini tingkat tiga.. Dan kamar gw di tingkatan teratas rumah ini. Jadi, kejadian ini adalah TRAGEDI!!!

flashback... 2 hari yang lalu..

Bagas dateng ke kos, dengan keranjang yang isinya burung dara. Anak kingkong itu lagi hobi maenan burung dara. Dah bosen kali sama burung yang laen. Padahal dia masih punya burung-burung yang laen, contohnya, burung perkutut (punya bokapnya yang digantung dideket dapur), kalo gak, burung beo (yang di taro dikandang depan rumahnya)

Hobi barunya yang aneh ini makin menambah keanehan tingkahnya yang sebelumnya udah luar biasa aneh jadi makin aneh. Kadang dia bersliweran mengendari motoh GL Pro pretelnya boncengan dengan burung dara pejantannya keliling Jogja. Mereka berdua mencari tempat eksotis untuk menerbangkan tuh burung dan berharap burung itu bisa kembali ke kandang mungil yang hangat di perkarangan rumah Bagas.

Gw gak abis pikir, kok bisa-bisanya anak itu nemuin hobi kayak gitu. Tapi hebatnya tuh burung dara selalu balik kandang, walau pernah juga si Bagas dua hari dua malem gak tidur gara-gara tuh burung gak balik-balik.. Ya gimana mau pulang, burung sekecil itu, belum mengenal dunia, udah maen dilepas aja dari Muntilan (kira-kira 20-30 kilo dari kampus).. Dah untung masih lengkap sayapnya tuh burung waktu dia mendaratkan cakar-cakarnya yang indah di pintu kandangnya yang nyaman.. Semenjak kejadian itu, Bagas selalu melengkapi si burung dara dengan GPS, biar bisa dilacak..

Oke, terus apa hubungannya maenan burung dara sama bocornya genteng kamar gw?

Ada!!

Karena kamar gw ada dilantai tiga, dan ada tangga menuju genteng, Bagas jadi makin kesenengan maen kekostan gw.. Dan tempat pavoritnya adalah, atas genteng. Apalagi kalo pas sore-sore menjelang magrib. Selaen bisa bercengkrama sama burung dara kesayangnya, dari atas sana bisa ngeliat dengan sangat jelas kamar-kamar kostan sebelah. Kebetulan disebelah kost gw ini, kost ceweks-ceweks.. Yang biasanya kalo sore-sore gitu mereka kan pada mandi tuh. Bagas yang otak kanan sama otak kirinya penuh dengan imajinasi gambar-gambar tidak seronok dari FHM udah pasti sangat menikmati pemandangan kayak begitu.

Berjam-jam dia nangkring diatas genteng dengan burung dara ditangannya.. Entah apa yang dia dan burung dara itu lakukan, yang pasti suka kedengeran bunyi "KRRAAKK KRAAAKKK" berkali-kali dari atas genteng..

Gw : Gas!! Bunyi apaan tuh?

Bagas : Gak ada apa-apa, No.. Aman.

Gw : Lo gak bikin ancur genteng gw kan? (was-was lah gw, secara anak itu beratnya sekwintal lebih)

Bagas : Kagak lah..(langsung dia meluncur turun) Yuk, gw traktir makan.. (harusnya gw curiga kenapa anak itu tiba-tiba bae banget mau traktir gw..)

Harusnya gw curiga!!! Siiiiaaallll!!!!

Dan sekarang, semua sudah tergenang.. aaaaaggghhhhhh!!!!!!





Nino, minggu ke dua di kos baru...
sial bener neh si Bagas!! gw kempesin tuh anak kalo ketemu nanti!!!


0 komentar:

Post a Comment