Dengan Segelas Kopi

12.11.10

Kali ini gw mau ceritain sedikit ah tentang si Didot.. Bedebah satu itu, selalu jadi pujaan ceweka-ceweka dikampus.. Setiap mahasiswi yang pernah (merasakan) kuliah di kampus ini pasti kenal sama si Didot.

Semuanya dimulai dari satu pertanyaan sederhana, "sebenernya apa sih yang bikin Didot sangat populer di mata ceweks-ceweks?"

Soal ketampanan, gw gak beda jauh sama dia, malah bisa dibilang tuh anak gak mungkin keliatan ganteng kalo bukan gara-gara sering bareng gw kemana-mana.. Istilah pribahasa, "berlian gak akan bernilai tinggi, kalo pasir juga harganya dua triliun sekarung".. (tolong dilacak kebenaran dari pribahasa ini..)

Mungkin dalam kata lain, gak akan ada orang ganteng kalo gak ada pembandingnya dari golongan orang-orang jelek.. Jadi, maksudnya gw jelek gitu?

Didot emang pinter, IP-nya selalu diatas 3.. Gw juga gitu, ya... gak beda2 jauh lah.. Semester 1, IPK gw 2,2.. Semester depannya 2,0.. Gak beda2 jauh kan ditiap semesternya? (please, gak perlu ditegaskan lagi.. oke, gw mahasiswa dengan otak terbuat dari campuran dodol yang diisi kumpulan saraf2 yang apa adanya.. jadi, jangan sampe gw sebutin disini kalo IPK semester 3 gw cuma 1,8!!!)

Sekarang balik ke masalah si Didot, kan ceritanya emang mau ngomongin doski (jjiiaahh "doski".. berasa balik ke tahun 80-an)..

Mungkin kita coba flashback aja kali ya.. Kembali ke penggalan-penggalan kisah mulai dari 4 semester yang lalu, di awal kuliah di kampus tercinta ini.. Jauh sebelum gw bisa akrab sama anak ini...

*****
Waktu Ospek...
Lokasi : KPTU
Acara : Perkenalan sesama mahasiswa satu prodi

Karena gw ini anak yang pemalu, jadi gw gak terlalu suka menonjol.. Beda banget kalo dibandingin sama Didot.. Baru juga kenal2an, dia udah sok-sok akrab sama semua orang..

Kesan pertama dalem otak gw, "anak ini tengil banget, sih.."

Dan akhirnya emang dia jadi mahasiswa teknik kimia pertama yang gw kenal namanya..

*****
Waktu kuliah pertama...
Lokasi : Kampus Tercinta
Mata kuliah : Matematika 1..
Dosen Pengajar : Mr. Siro (disamarin aja.. takut dimarahin..)

Karena gw ini anak yang pemalu, jadi gw gak terlalu suka menonjol.. Beda banget kalo dibandingin sama Didot.. Baru juga dimulai kuliah pertama, dia udah berani-beraninya maju ke depan buat ngerjain soal yang dikasih sama dosen..

Kesan kedua dalem otak gw, "anak ini makin tengil aja, sih.."

Dan akhirnya dia dapet tepokan riuh renyah dari seantero kelas karena bisa ngerjain soal dewa-nya tuh dosen..

*****
Waktu perkenalan Keluarga Mahasiswa Kampus...
Lokasi : Parkiran samping kantin
Acara : Pembentukan pengurus angkatan

Karena gw ini anak yang pemalu, jadi gw gak terlalu suka menonjol.. (Keliatan banget ya gw gak kreatif, tulisan diulang2...) Beda banget kalo dibandingin sama Didot.. Baru juga kita dikumpulin, dia udah berani-beraninya nyalonin diri jadi ketua angkatan..

Kesan ketiga dalem otak gw, "anak ini, ck.. ck.. ck.. kok ada ya anak tengil kayak gini?" (sambil ngasah piso pinjeman dari ibu kantin.. berlebihan ya? hehehe)

Dan akhirnya dia kepilih jadi ketua angkatan..

*****
Waktu pembagian KHS semester 1...
Lokasi : Papan pengumuman depan Lobi kampus
Acara : Ramah tamah, makan-makan.. Ya gak lah!!! emang lagi kondangan!!

Karena gw ini anak yang pemalu, jadi gw gak terlalu suka menonjol.. (Bener2 gak kreatip...) Beda banget kalo dibandingin sama Didot.. Baru juga nilai dikeluarin, dia udah berani-beraninya dapet nilai A di hampir semua mata kuliah.. Udah gitu pake teriak-teriak protes gak terima mata kuliah Matematika 1-nya cuma dapet B.. Soalnya cuma gara-gara satu nilai "B" itu IP-nya gak perfect 4!!

Kesan keempat dalem otak gw, "Gw aja cuma dapet C.. dan gak protes!!! Anak itu emang tengil.." (pengen banget sumpelin gayung kamar mandi kemulutnya..)

Dan akhirnya setelah protes ke dosen, dan nilainya di revisi jadi "A"... Dia jadi mahasiswa satu-satunya diangkatan gw yang bisa dapet perfect IP 4..

*****
Pembalasan...
Lokasi : Kantin
Waktu : Abis kuliah Fisika 2, awal semester 2

Karena gw ini anak yang pemalu, jadi gw gak terlalu suka menonjol.. Beda banget kalo dibandingin sama Didot.. Ada cewek cakep duduk sendirian pasti langsung disamperin.. Dan kebetulan emang ada cewek cakep dari fakultas lain yang lagi makan sendirian di pojokan kantin..

Didot : Hei.. Sendirian? (dengan gaya sok akrab-nya yang khas..)

Ce : Gak juga, ramean kok, cuma duduknya aja pada jauh2an... (wakaka... jawaban yang cerdas.. emang kantin lagi rame waktu itu... gw duduk persis munggungin cewek itu, jadi bisa curi2 denger deh percakapan mereka. Oke, lo semua bisa bilang gw tukang nguping.. Tapi buat kali ini gw gak sesalin apa yang gw lakuin kali ini..)

Didot : Hehehe.. Bisa aje.. (sambil terus duduk didepan cewek itu..) Lagi kosong ya kuliahnya?(sambil makan nasi goreng bungkusan)

Ce : Gak juga, lagi laper aja (masih tetep cuek tuh cewek..)

Didot : Ooohh.. Anak fakultas apa? Kayaknya kok saya gak pernah liat ya di Tekkim? Oh, iya, maaf, kenalkan, saya Dude.. (jiiiaaahh nama Odi aja ngaku2 Dude!!!)

Ce : .... (diem aja, gak nyambut jabatan tangannya Didot)

Didot : Saya anak teknik kimia angkatan 2002.. Mba-nya ini dari teknik industri, ya? Apa arsitektur? Klo mesin gak mungkin dong... Masa ada cewek secakep ini yang mau ngikir-ngikir plat besi..

Ce : .... (krik krik.. krik krik...)

Didot : Hehehehe.. Ngekos dimana? Suka makan burjo (a.k.a bubur kacang ijo), gak? Kapan-kapan kita makan burjo bareng yuks, ada loh langganan saya, di deket sini warungnya... Kalo saya suka makan kacang ijo, kan banyak vitamin E-nya, jadi ketampanan saya tetep terjaga (cuuiihh!!!).. Mba-nya juga mesti rajin-rajin makan vitamin E, biar tetep cantik... ... ...(dan Didot alias Dude gadungan terus melancarkan rayuan gombalnya..)

Ce : Oh.. Maaf, mas, saya gak tertarik untuk bicara sama orang yang gak saya kenal.. (cewek itu langsung ninggalin tempat duduknya, makanannya gak diabisin.. mungkin udah eneg kali ya digodain Didot..)

Sebelum ninggalin kantin, cewek itu nyapa gw..

Ce : No, ada lo disini? Tau gitu tadi gw duduk disamping lo aja, biar gak digangguin sama mas-mas gak jelas itu.. (dengan suara keras sambil nunjuk2 si Didot.. Dan Didot pun cuma cengar cengir menanggung malu diliatin orang-orang sekantin..)

Gw : Wahahaha.. Temen gw itu, Me.. Mau gw kenalin? (nama cewek ini Nurma, gw biasa manggilnya Ume. Dia temen gw dari kecil, jadi dah pasti akrab, soalnya kami tetanggaan.. Nanti lah gw ceritain lebih jauh..)

Ume : Males ah, gw dah telat neh..(sambi liat jam tangannya) Gw duluan, ya.. Ada kuliah bentaran lagi..

Gw : Ya udah, pergilah, nanti aja kita ngobrol lagi, Me..

Dan mata Didot pun mulai menatap tajam ke arah gw.. Rasakan kau, Didot.. Mangkanya jadi orang jangan centil.. Wahaha..

Sekian dulu.. Nanti disambung lagi gosipin orangnya.. Hehehe.. Dan dari saat itu lah, si Odi di panggil Didot (DIDOT = oDI banDOT..) sama ibu kantin, dan akhirnya semua orang manggil itu juga..







Nino - awal semester 4..
"tiba-tiba aja mau ngomongin orang.. wahahha.. semua cerita yang ada disini telah mendapatkan persetujuan dari semua belah pihak yang terkait.."

0 komentar:

Post a Comment