Dengan Segelas Kopi

23.11.10

Nay nikahan beberapa minggu yang lalu.. Yup, dan dengan sangat jelas gw gak mungkin diundang. Secara gw udah terlanjur di cap sebagai penghancur hubungan orang sama (calon - kemaren, sekarang ilang deh predikat calonnya) suaminya Nay.. Tapi, entah karena gw emang cinta mati sama Nay, atau emang gw yang kelewat bodoh, gw minta undangan nikahan mereka ke Aji. Sekarang, saat hati gw mengalahkan logika berfikir seorang engineer lapuk, undangan yang tertuju untuk Aji itu gw tempel di dinding kamar. Di sebelah foto gw sama Nay waktu kita berdua jalan-jalan ke Prambanan.

Yaaa.. Semoga gw belum terlalu gila sampe segitu susahnya merelakan seorang Nay. Karena, walau berusaha sekuatnya, untuk saat ini gw masih belum mau ngelupain Nay..

Setidaknya untuk saat ini gw pengen bersedih-sedih ria dan mencoba untuk hidup dengan luka menganga yang gak mau gw sembuhin. Sampe gw bener-bener puas nyakitin diri sendiri dengan ngarepin orang yang gak mungkin hadir lagi dalem hidup gw.. Atau mungkin yang lebih tepatnya, gak mungkin orang itu mau hadir lagi dalam hidup gw..

Kemaren, Didot kirim email dari Swedia.. Oh iye, dia dapet beasiswa ke Swedia..

"Napa lo? Kata Aga sama si Bagas lo stres sekarang? Masalah Nay lagi? Gw sih gak mau sok nasehatin lo, gw yakin lo bisa ambil keputusan terbaik..

Kalo lo mau sakit selamanya, silahkan, karena gw yakin lo bakalan kuat nahan sakit itu selama yang lo mau..

Tapi, bukannya lebih mudah untuk menerima dari pada menyiksa diri? Toh, apa yang mungkin bukan milik lo pada akhirnya juga walau lo paksain gak akan pernah bisa lo milikin?"


Gw bales,

"Untung jauh lo, Dot, kalo deket gw timpuk pake layar monitor!!! Lo gak inget gimana lo nangis-nangis waktu lo di tolak sama Ume? Paling gak gw gak separah lo lah!!"




Kuliah makin berat, tuntutan orang tua buat gw juga makin berat.. Untung lah semester ini bisa gw laluin dengan baik. Nilai gw makin bagus.. Sekarang gw lagi fokus ke tugas akhir yang harus selesai dalam waktu enam bulan lagi.

Gw liatin lagi undangan sama foto yang gw tempel di dinding kamar. Kadang gw ngerasa sayang banget buat lupain semua kenangan-kenangan gw sama Nay.. Karena gw bahagia saat itu.

Gw liatin sekali lagi foto itu. Hmmm.. Ternyata gw gak jelek-jelek amat, jadi gak terlalu keliatan jomplang lah sama cakepnya Nay..

Huh.. Andai melupakan seseorang sama mudahnya kaya masak indomie.. Cukup direbus tiga menit.. Terus di kasih bumbunya, dimakan pas anget-anget deh.. Apalagi kalo dikasih irisan cabe rawit, MANTAAAAPPP!!! Terus minumnya moccacino-nya goodday.. WAAAAAAAAAAA!!!! Nikmatnya dunia.... (tipikal orang yang kalo udah ngomongin makanan lupa sama segalanya..)

Ahhhh.. Laper, maen ke burjo samping kos ah..

Kira-kira.. Lagi ngapain ya Nay sekarang? Malem jumat gini.. Kan ada tuh sunnah Rosul untuk menggauli istri di malem jumat.. AAAAAGGHHH!!! Siaaaaaaalll.. Malah mikir yang enggak-enggak!!!








Nino, akhir semester 10..
"kadang sakit nyadarin kita, kalo ada hal berharga yang gak seharusnya dilupain.. betewe, IP gw semester ini 3 koma, loh.."

0 komentar:

Post a Comment