Dengan Segelas Kopi

16.11.10

Ehhheemmm.. Heeemm (lagi agak-agak pilek soalnya..)

Oke, mulai menulis.. Maaf kalo kali ini tulisannya lagi agak-agak serius.. Ini menyangkut masalah hidup dan mati gw di kampus tercinta ini..

Besok ujian PIK (Proses Indusri Kimia), dan sampe malem ini gw belum belajar.. Tapi bukan masalah itu yang mau gw tulis.. Ada yang jauh lebih penting ketimbang buang-buang waktu untuk memahami mata kuliah yang akhirnya cuma bakalan nambah panjang rantai karbon (nilai "C" maksudnye) di transkrip nilai gw.. Ini masalah yang jauh lebih genting.. Ada cewek yang "nembak" gw.. Sumpeh!! Gw di tembak.. Pagi tadi.. Di copy centre..

Oke, biar gampang gw bikin flashback aja..

06.30 pagi... Bangun tidur, sholat subuh yang kesiangan dijama sama sholat dhuha (masyaAllah.. aliran apalagi ini..), mandi, siap-siap kekampus.. Janjian di KPTU sama Didot, rencana pagi ini adalah mau minjem catetan.. Terus belajar buat ujian besok. Krena kapasitas otak yang sangat terbatas, jadi gw selalu belajar di saat-saat kritis kayak gini, biar gw gak gampang lupa sama apa yang gw pelajarin..

07.30 pagi.. Nyampe kampus, nemuin Didot, minjem buku catetan PIK, terus ke copy centre, motokopi bareng-bareng Didot..

08.00 pagi.. Ke kantin sambil nunggu selesai poto kopian.. Sarapan pake nasi kuning plus gorengan tempe, gak lupa moccacino-nya goodday (lagi ketagihan kopi rasa moca)..

09.30 pagi.. Balik ke kopian.. Didot balik ke kos-nya. Dan cerita ini dimulai dari sini..


Gw : Mas, yang kopian catetan PIK tadi udah?

Mas2 : Udah mas.. Itu, semuanya 3000..

Gw : (ngasihin uang.. 5000)

Mas2 : (nyerahin kembalian..) Mas, ini tadi ada titipan juga.. Buat masnya.. (sambil nyerahin surat)

Gw : Dari siapa?

Mas2 : Pesennya sih kalo ditanya dari siapa, jawabannya "ADA, DEEEEEHHHH.."

Gw : ... (langsung pergi aja, pulang ke kos)


10.00 pagi.. Penasaran.. Sepucuk surat, dari pengirim tanpa nama. Buat gw.. Dalam amplop warna pink. Wuih.. Ada renda-rendanya juga ternyata di pinggiran amplopnya (jadi mirip celana dalem dah). Deg-degan... Gw sobek pinggirannya dengan sangat hati-hati, jelas dong gw gak mau merusak isi yang ada dalam amplopnya itu (makin deg-degan!!!!).. Didalemnya ada selembar kertas. Warna pink juga.. Dengan tulisan tangan yang rapi..

Dear Mas yang ada disana..

Jujur, sudah sejak lama saya suka memperhatikan mas dari jauh, tapi, saya terlalu pemalu untuk berani mendekati mas.. Tadi kebetulan saya liat mas mau motokopi, jadi saya pikir ini kesempatan untuk bisa mengungkapkan perasaan saya sama mas.. Saya cuma ingin mas tau kalo saya suka sama mas..


Hah? Apa? Ini... P.E.N.E.M.B.A.K.A.N!!!! Deg-degan.. Lanjutkan membaca...


Maaf kalau saya lancang karena gak menyatakan langsung ke mas, saya takut gak bisa berkata apa-apa kalo berhadapan sama mas..

Saya tunggu jawabannya, mas.. Apakah mas mau menjadi pacar saya..

Mita..



Hal pertama yang gw lakukan adalah besyukur.. Rupanya dibalik keancuran wajah ini, ada sesosok wanita yang mampu melihat menembus jauh kedalam relung hatiku dan menemukan keindahan diriku yang sesungguhnya (mual dah gw..)..

Mita? Siapa tuh Mita? Ini serius buat gw gak ya? Ahhhh.. gak peduli, yang penting ini dikasihin ke gw..

Langsung gw SMS Didot, Aga sama Bagas.. Hal kayak gini mesti diumumin kesemua orang, kalo perlu disiarin lewat Swara Gama (101,7 FM) sekalian, biar semua orang di Jogja tau. Wahahaha, gw di tembak ceweka!!!

Gak berselang waktu lama, ketiga manusia ajaib itu dah menyesaki kamar gw yang sempit..

Aga : Kamu serius, No? Mana suratnya? (merebut surat yg lagi dibaca Bagas)

Bagas : Buta kali tuh cewek!! (Aga ngangguk-ngangguk tanda setuju..)

Didot : Mita? Anak Tekkim juga?

Gw : Mana gw tau, Dot.. Sangat tiba-tiba.. Gw gak siap neh.. Gw belum bisa ngasih jawaban dalam waktu dekat ini.. Gimana dong, temen-temen?

Didot : Yah.. Dia mulai sarap..

Bagas : Kita mesti cari siapa Mita!! Gw yakin tuh cewek gak waras kalo emang beneran naksir sama lo, No.. (Aga ngangguk-ngangguk tanda setuju..)

Gw : Setan, bilang aja lo semua iri!!

Bagas : Detektip Aga, ayo ke kampus.. Kita introgasi semua orang.. Kita cari tau siapa yang bernama Mita!! No, gw cabut!!

Aga : Siap Detektip Bagas!!! Ayo kita cabut.. No, gw pergi dulu!

Didot : Kayanya gw kenal deh yang namanya Mita.. Tapi gw lupa.. Dah ah, lo gangguin tidur siang gw aja, No.. Gw juga cabut, ya..


Ahhh..

Penasan..

Dan dari tadi siang gw mikirin si Mita terus. Yang mana ya anaknya.. Menurut investigasi Aga sama Bagas, katanya sih anaknya cakep.. Semoga aja deh. Kapan lagi punya penggemar cewek cakep..

Kalo cakep langsung gw "iya"-in aja deh. Dah puluhan tahun ngejomblo juga soalnya.. Kalo gw sok jual mahal bisa2 gw lapuk duluan sebelum berkembang..

Oke.. Cukup sekian buat hari ini..

Tunggu besok, gw mau kasih jawabannya. Hmmm... Gw yakin Mita pasti juga deg-degan malem ini, nunggu jawaban gw..

Mita, tunggu abang, ya.. Wahahahaha..

Anjrrr*****ttt!!! Gw lupa besok ujian.. Aaaaggghhhhhhh!!!!! Belajar dulu!!!!







Nino, di sela-sela ujian tengah semester-nya semester 5...
"gak belajar lagi deh.. mau jadi apa neh gw.."



0 komentar:

Post a Comment