Dengan Segelas Kopi

18.11.10

Gw Kangen...

Gila bener hari ini.. Panas!!! Jogja bener-bener niat banget mau bikin gw makin mirip orang negro!! Tapi, entah kenapa hari ini gw pengen keliling Jogja.. Ada yang pengen gw inget-inget lagi.. Numpung juga si Pandu lagi bolos kuliah, jadi bisa gw bawa lari motornya..

Sial, gw lagi melankolis..

09.00 : Menuju kampus.. Gw gak ada kuliah hari ini, ternyata efek kuliah cuma 12 SKS bener-bener terasa. Masa, seminggu kuliahnya cuma 5 mata kuliah? Jadi, cuma dua hari dalam seminggu yang gw pake buat kuliah, sisanya bengong.. Dari pada mati stress gara-gara di kamar doang seharian, mending gw keluyuran..

09.10 : KPTU.. Gw berenti sebentar disini, liat-liat kanan kiri, celingak celinguk, siapa tau ada temen yang lagi nongkrong juga disini. Ternyata sepi.. Mahasiswa normal emang harusnya jam segini ada di kelas, dengerin dosen ceramah.. Akhirnya gw duduk di salah satu kursi di meja yang paling pojok. Dulu Nay pernah nungguin gw disini, tepat di kursi yang gw dudukin ini. Waktu itu, gw lagi ngejar dosen pembimbing dilantai 2 KPTU buat dapetin tanda tangan minta tambahan SKS.. Soalnya semester itu cuma dapet 12 sks, dan gw berusaha meyakinkan dosen buat bisa ngambil sks lebih.. Wahahaha.. Kelamnya dunia..

(flashback... 3 semester yang lalu... awal semester 7)
Nay : Dapet?
(pas ngeliat gw turun tangga buru-buru sampe ngos-ngosan)

Gw : Dapet
(sambil gw tunjukin lembar yang udah ditanda tanganin sama dosen pembimbing..), cuma cape bener..

Nay : Tuh minum dulu
(sambil nawarin fresh tea-nya), lain kali gak usah sambil lari-lari gitu turun tangganya. Bahaya, No.. Kalo jatoh gimana?

Gw : Gak apa-apa, kasian Nay nunggunya kelamaan..

*** Selalu gak tega kalo harus liat Nay sendirian..

Ahhh.. Sekarang tiap semester gw ngejar dosen sendirian (soalnya tiap semester cuma dapet datah 12 sks.. hiks!!!!)..

Oke, saatnya meneruskan perjalanan, sebelum Jogja makin panas.. Mikir-mikir sebentar, akhirnya diputuskan rute selanjutnya adalah warung makan.. Sarapan dulu..

09.40 : Warung Makan Saerah.. Laper, tapi lagi males makan di kantin, lagian kan emang hari ini niatnya mau keliling-keliling. Warung makan ini pasti selalu rame. Anak-anak teknik pasti pernah makan disini. Soalnya banyak pilihan menunya, nasinya bebas mau ngambil sebanyak apapun, terus harganya juga sangat terjangkau, pas lah buat mahasiswa. Nay kadang gw ajak makan disini, apalagi kalo pas keuangan lagi menipis.. Menu pagi ini, sepiring nasi plus sayur toge plus tahu, dan gak lupa segelas es jeruk.. Cukup dengan membayar empat ribu rupiah.. Murah, kan?

(flashback... tengah semester 7)
Nay : Kenapa makannya cuma pake tahu, sih? Kemaren tahu, kemarennya lagi tahu, tahu mulu!!
(berhubung gw lagi jatoh miskin, tiap makan siang gw selalu makan disini, dengan lauk cuma tahu..)

Gw : Aku emang suka tahu, kok, Nay..

Nay : Ya tapi kan gak ada gizinya!!
(sambil nuker tahu gw sama ayam-nya) Diabisin ayamnya!!

Gw : Loh? ini kan punya Nay.. Gak mau ah.. Nay aja yang makan ayam..

Nay : Gak diabisin, Nay ngamuk! Pilih mana?
(dan gw pun makan dengan lahapnya.. dah sebulan cuma makan pake tahu gara-gara uang abis.. emang ternyata ayam lebih enak dari tahu..)

*** Kalo Nay yang minta, gw pasti gak bisa nolak..

Perut udah terisi.. Kenyang tiada tara.. Warung makannya juga makin rame, makin sumpek, deh.. Saatnya meneruskan perjalanan.. Kemana lagi, ya...

10.20 : Setelah sempet bingung mau kemana, akhirnya diputuskan ke Mirota Kampus... Sebenernya pengen ke KFC-nya, ketempat pertama kali ketemuan sama Nay, cuma kan udah makan barusan.. Lagian kalo sarapan di KFC uang 4 ribu perak bisa dapet apaan? Jadi ke Mirota aja deh. Masuk-masuk, liat-liat, naek-naek sampe ke lantai 3.. Cuma beli minuman, nu green tea botolan, terus perjalanan kembali dimulai.. Perjalanan kita masih jauh..

(flashback... awal semester 7)
Nay : Kita masak yuk, No..
(sambil liat-liat sayuran)

Gw : Masak apa, Nay?

Nay : Apa aja yang No suka..

Gw : Tahu..
(dibales dengan tatapan dinginnya Nay)

Nay : Ya udah, kita masak ayam aja..


***Masakan Nay gak enak.. Hehehe.. Tapi untungnya ayam yang dimasak, jadi paling gak bergizi lah, walau rasanya amburadul..

11.20 : Gilaaaaaaa... Jogja makin panas.. Matahari mulai beranjak naik sampe tepat di atas kepala. Nu green tea yang barusan gw beli aja udah berasa kaya teh anget. Dan persinggahan selanjutnya adalah, Stasiun Tugu... Pernah sih sekali gw nemenin Nay ke stasiun, nganterin temennya pulang kampung.. Terus kadang gw sama Nay suka makan malem diangkringan samping stasiun Tugu. Duduk disana sambil makan nasi kucing plus gorengan dingin yang diangetin dengan cara dibakar diatas areng. Untung aja orang itu jualannya malem, kalo jualannya siang kayaknya gw gak akan mau makan ditempat yang ancur-ancuran kaya gini.. Hehehe..

11.30 : Perjalanan makin luntang lantung gak jelas. Matahari makin ngebakar badan. Kringet gw sampe kering sebelum sempet gw keluarin (hehehe gimana caranya tuh?). Dan kalo udah gini, yang ada gw laper lagi.. Dan pilihan utama, dan yang paling dekat saat ini adalah mi ayam depan MUHI.. Nay hobi banget makan mi ayam ini, dan gw jadi ikut-ikutan suka. Tapi biasanya dibungkus, terus kita makan bareng dirumahnya Nay.

Gw pesen mi ayam pangsit. Kalo disini datengnya makanan gak pake lama, gak sampe 5 menit, mi ayam udah terhidang di meja. Emang pas banget makan mi ayam disaat lagi panas-panasnya gini, apalagi ditemenin es teh.. wuuuiihhh.. MANTAAAAPPPSSS!!!!

(flashback... suatu hari sabtu di tengah semester 7)
Nay :
No, Nay boleh minta tolong? Anterin Nay dong ke Bringharjo..
(tiba-tiba di tengah kesibukan tidur siang gw, Nay nelpon)

Gw :
(gw paling gak suka pergi ke Bringharjo, sumpek, panas..) Hmmm, No lagi agak sibuk si Nay, penting banget gak? (pura-pura sibuk biar gak disuruh-suruh)

Nay : Mau beli kertas daur ulang buat bahan tulisan mading di kampus.. Please, No.. Nay gak ada yang nemenin neh, takut juga kalo jalan sendirian ke pasar gitu..

Gw : Kalo besok aja gimana?
(gw lagi males banget panas-panas gini ke pasar)

Nay : Sekarang butuhnya, nanti Nay traktir mi ayam depan muhi deh..

Gw : Oke, berangkat!!!
(gak pake mikir-mikir lagi)

***Nay paling tau apa kelemahan gw..

Rakyat yang malnutrisi kaya gw gini, paling gak bisa nolak ajakan untuk makan gratis..

12.00 : Mi ayam seketika habis.. Sampe ke kuah-kuahnya kering gw tenggak.. Sekarang jadi bingung mau kemana lagi.. Jalan gak tentu arah, eh akhirnya malah dah didepan rumahnya Nay. Jujur, rumah ini tempat di Jogja yang paling gw kangenin.. Gw berentiin motor agak jauh dari rumah Nay, soalnya Nay gak sendirian dirumah. Ada mobil avanza item, dan gw tau itu mobil siapa.

(flashback... akhir semester 7)
Nala : Oh, jadi ini yang namanya Nino?
(gw disambut Nala di muka rumah Nay)

Gw : Maaf ya, saya gak ada kepentingan sama mas, saya mau ngomong sama Nay..
(sebelumnya Nay nelpon gw sambil nangis-nangis minta gw dateng ke rumahnya)

Nala : Mau apa? Mau ngerusak hubungan orang lagi? Denger, ya, aku sama Nay udah tunangan. Sebentar lagi kami nikah, jadi tolong tau diri lah sedikit, jangan seenaknya ganggu-ganggu hubungan kami lagi.

Gw : Saya sudah bilang kan mas? Saya gak ada kepentingan sama mas. Nay, tolong kasih tau aku ada apa ini?
(Nay cuma diem aja)

Nala : Perlu pake kekerasan? Masih gak ngerti apa yang aku bilang tadi? Kamu itu pengrusak hubungan orang, dan saat ini, aku dan Nay minta kamu untuk tidak lagi ganggu hubungan kami. Pergi dari hidup Nay..

Gw : Kalo mau pake kekerasan ayo atuh.. Sok lah biar sekalian selesai semuanya..
(gw mulai kebawa emosi. Biasanya gw gak pernah kayak gini.. Bukan gw sok jagoan, tapi siapa juga yang gak panas kalo ditantangin begitu..)

Nay : Berenti!! Kalian berdua berenti!!
(Nay misahin gw sama Nala) Mas Nala!! Mas bilang bisa bicara baik-baik sama Nino! Mana buktinya? Begini caranya bicara baik-baik? Nino, aku minta maaf.. Nay juga gak mau harus begini akhirnya, tapi untuk saat ini, Nay mohon sama No, kita gak usah berhubungan lagi..

Gw :
Apa sih salah aku, Nay? (dan setelah itu gw cuma bisa diem, otak gw gak cukup cerdas untuk bisa mencerna apa yang lagi terjadi, gw cuma diminta kesini, dan tanpa ada penjelasan apapun tiba-tiba keadaannya jadi begini. Nay pernah minta untuk gak hubungin dia lagi, dan semenjak saat itu pun gw gak coba hubungin dia lagi. Mangkanya saat Nay telpon barusan, gw seneng banget, akhirnya bisa berhubungan lagi sama dia.. Tapi ternyata harapan gw salah..)

Nay : Maafin Nay.. No, Nay mohon...

Gw : Iya, No ngerti.. Maaf kalo aku cuma dianggap jadi pengganggu disini.. Aku juga gak pernah kok bermaksud mengganggu hubungan kalian.. Makasih ya Nay atas semuanya, aku yakin kamu dah temuin bahagiamu saat ini..
Mas Nala, maaf kalo saya emang pernah salah, tapi percaya deh, antara aku sama Nay gak ada apa-apa kok..(dan setelah sambutan tangan gw ga dibales Nala, gw pun pergi.. gak lagi nengok ke belakang..)

***Apapun yang terjadi, semarah apapun, sekecewa apapun, gw tetep gak bisa marah sama Nay... Semenjak kejadian itu, gw gak pernah lagi ngubungin Nay.. Nay juga gak pernah lagi hubungin gw..

Sampe akhirnya setelah setahun mengubur semuanya, tiga hari yang lalu Aji ngasih liat undangan nikahannya Nay. Minggu depan Nay nikah. Sama Nala. Dan ini artinya gw dah kalah. Dan saat ini kebodohan gw udah membawa gw untuk membuka lagi semua kekalahan itu.

Huuaahhh... Sebelumnya gw gak pernah ngerasa sekecewa ini sama diri gw sendiri, tapi semenjak saat itu, gw selalu berharap bisa menjadi orang lain. Jadi orang lain yang jelas-jelas jauh lebih baik dari gw yang sekarang. Jadi orang lain yang bisa memenangkan kisah ini dan akhirnya menentukan akhir cerita ini dengan sekehendak hati gw. Jadi orang yang mungkin Nay butuhin dalam sisa hidupnya, bukan cuma pengisi kekosongan dan akhirnya harus dilupakan begitu aja.

Tapi, harusnya gw bahagia, setidaknya gw ngeliat Nay bahagia saat ini.. Walau bahagia itu bukan datang karena gw.

Walaaaahh malah jadi bengong di depan rumah orang. Bahaya kalo sampe mereka tau gw ada disini. Gw takut disangka ngancurin hubungan orang lagi, hehehe.. Saatnya pulang, dan meneruskan tidur siang.. Gw ngantuk.. Cape juga keliling-keliling Jogja..







Nino, tengah semester 10...

"emang udah saatnya gw bergegas juga tinggalin kota ini.. buat Nay, selamat menempuh hidup baru.."

Sampe rumah gw buka-buka lagi sms lama Nay yang gw masih gw simpen.. Nay pernah nulis sesuatu,

"Saat aku bangun tidur, aku selalu dihadapkan dengan dua pilihan, ingin kembali tidur dan melanjutkan mimpi, atau bangun dan mewujudkan mimpiku.. Tapi, untuk saat ini, aku hanya berharap untuk tetap tertidur dan terus bermimpi tentangmu.."

Sekarang gw baru sadar apa maksudnya sms itu.. Huuaahh.. Emang susah kalo terlalu berharap sama sesuatu..

2 comments:

  1. br baca blognya lagi..
    ternyata aq ketinggalan cerita ttg Nino..
    ternyata Nino ditinggal nikah ya?
    wah..
    ditunggu kelanjutan ceritanya mas.. :)

    ReplyDelete
  2. mangkanya sering-sering mampir atuh, jeng...

    ReplyDelete