Dengan Segelas Kopi

18.8.10

Ramadhan Tiba.. Ramadhan Tiba..

Apa ya yang mau gw tulis tentang Ramadhan? Jujur aja gw gak bisa nulis sesuatu yang bermanfaat disini. Hehehe.. Tapi gw pengen meramaikan bulan suci ini. Jadi, tulisan-tulisan dibawah ini anggep aja sebagai sisi lain dari kelakuan menyimpang seorang mahasiswa tanpa guna dalam menghadapi bulan puasa.. Gw mau ceritain apa-apa yang paling berkesan selama gw puasa jauh dari rumah..

1. Harus bangun buat sahur..

Kalo dirumah sih gw bisa dengan santainya tidur pules tanpa ada perasaan was-was kalo gw akan telat makan sahur. Ya iya lah, ada nyokap yang selalu bangunin. Kalopun gw gak bangun, gw pasti dipaksa bangun tidur.. Ya, dicubit lah (tahap 1), digetok pake centong lah (tahap 2, kalo tahap 1 gak berhasil), atau kalo gak di guyur pake aer kuah sayur (tahap 3, tingkatan kekejaman tertinggi hehehe).. NAH!!! Sekarang kan gw ngekos!! Jadi gw gak bisa lagi ngandelin orang buat bangunin gw. Dan parahnya adalah, gw gak bisa ngandelin diri gw sendiri untuk masalah bangun pas sahur ini..

Jadi gw mesti bikin strategi!! Pilihannya ada dua biar gw bisa sahur tepat waktu. Pertama, gw pasang alarem dan gak boleh tidur terlalu malem biar bangunnya bisa tepat waktu. Tapi, karena gw tau banget gimana pulesnya gw kalo tidur, dan gw juga gak pernah yakin kalo gw bisa bangun cuma dengan alarem doang, jadi, pilihan kedua adalah, gw gak usah tidur sampe sahur!!!

Hal positifnya dengan ngambil pilihan kedua adalah, gw bisa milih menu makan tanpa takut keabisan. Soalnya di Jogja ini mahasiswanya pada parno semua (yang mahasiswi parni).. Imsak jam 4, jam 2 kurang udah pada berkeliaran buat ngeborong beli makan. Nah kalo gw bangunnya telat yang ada gw bakalan sahur cuma pake kuah sayur doang, lauk pasti udah abis gak bersisa. Hal positif lainnya adalah gw bisa menghemat tenaga dengan tidur seharian waktu siangnya, puasa gw jadi banyak pahalanya dah. Tidurnya orang puasa kan pahala, daripada gw gak tidur terus ngiler-ngiler ngeliatin es campur.. hehehe..

2. Rajin ke mesjid menjelang berbuka..

Kata pak Ustad, salah satu kenikmatan orang berpuasa adalah ketika berbuka. Apalagi kalo buka puasanya gratisan. Terus menu buka puasanya ada nasi bungkus juga.. Makin nikmat deh berbukanya. Dan yang kayak gitu cuma bakalan lo semua temuin kalo kita buka puasa dimesjid. Mangkanya gw semangat banget buat pergi ke mesjid kalo di bulan puasa.. Jam 4.30 sore udah mandi, terus make baju koko. Abis itu jalan kaki kekostnya Aga, terus boncengan deh naek motor pitungnya Aga buat nyari mesjid yang nyediain makanan gratis. Biasanya jam 5 kita berdua udah duduk manis di pelataran Mesjid Pogung Raya (alias eM-Pe-eR), sambil pura-pura dengerin ceramah menjelang buka. Disana menunya lengkap, ada takjilnya (kadang kurma kadang kue2) plus nasi sama teh manis anget.. Menu komplit!!

Hal positif yang bisa gw dapet dari buka puasa bareng dimesjid adalah, gw bisa irit pengeluaran buat beli bukaan. Apalagi kalo sampe dapet nasi juga, waaaahh gw gak perlu lagi keluar uang buat makan malem. Lumayan uang bulanan bisa dihemat deh buat beli baju baru. Hal positif lainnya adalah, dengan berbuka puasa dimesjid, kita juga ikut nyumbang pahala buat orang lain yang ngasihin kita makanan.. Itung-itung amal jariah juga sama orang-orang berduit lebih. Hehehhe...

3. Rajin teraweh

Yang namanya ramadhan kan gak seru kalo gak ikutan teraweh dimesjid. Masih kata pak Ustad yang sama, teraweh ini lah bumbunya bulan puasa. Istilahnya keindahan-keindahan yang biasanya gak muncul dibulan-bulan lain akhirnya terlihat selama malam ramadhan ini. Salah satu contoh keindahan yang muncul hanya di bulan puasa adalah si Nissa anaknya Pak Haji Daud, tetangganya si Aga. Kalo hari-hari biasa, si Nissa yang cakepnya gak kalah sama Rianty Catwrite ini jarang banget keluar rumah. Nah, kalo ramadhan dia rajin shalat teraweh di mesjid Nurul Huda, mesjid deket kostnya Aga.

Aga ini udah lama banget naksir sama Nissa. Mangkanya kita sih ngerasa wajar-wajar kalo si Aga (yang notabenenya Jumatan aja sering nitip absen) berkampanye untuk ngajakin kita-kita buat teraweh bareng. Sayangnya Aga gak pernah berani deketin Nissa. Selaen karena Nissa anaknya pendiem (kan sungkan tuh deketin ce pendiem, disenyumin diem aja, diajak ngomong juga diem aja, apalagi kalo didiemin doang, ya tuh cewek makin diem deh... serba salah.), bokapnya yang berbadan gede berhasil juga bikin nyali Aga makin ciut. Maklum deh, Pak Haji Daud tuh guru silat tenaga dalem. Itulah sebabnya momen malam ramadhan ini dipake semaksimal mungkin untuk bisa mendekati Nissa, paling gak targetnya Aga adalah bisa ngobrol sekali aja sama Nissa..

Hal positifnya, Aga jadi royal, jadi sering traktir. Gw paling sering kecipratan, secara kost gw sama dia kan deketan, dan gw juga yang paling rajin kalo diajakin teraweh. Jadi kadang abis teraweh, dia suka ngajakin makan di angkrigan Mas Endang, dan dia yang bayarin.. Terus semua makanan yang ada dikamarnya (yang dulu biasanya diumpetin dikolong tempat tidurnya) sekarang dikeluarin semua, dibagi-bagiin buat kita, kadang kalo udah mau kadaluarsa kita disuruh ngabisin cepet-cepet (emang dasar mahasiswa, makanan hampir kadaluarsa juga dimakan). Dan yang paling terasa selaen sifat pelitnya yang udah berkurang jauh adalah Aga semakin cerewet sekarang. Bagus lah, itung-itung latihan biar berani ngadepin Nissa.. Memang, cinta bikin orang jadi aneh.

-----

Wajar kan kalo gw seneng banget kalo Ramadhan dateng.. Yaaa, walau semuanya nilai2 positif tadi masih berhubungan dengan masalah perut.. Hehehe..

Semoga aja Ramadhan kali ini puasanya bisa full, jangan sampe kejadian kayak taun kemaren berulang lagi. Gw, Bagas, sama Didot harus diopname 2 hari di RS Panti Rapih, kita semua terserang diare akut. Semua gara-gara Aga!! Dia masakin kita kornet yang dah kadaluarsa (kitanya mah lahap banget, eh tuh anak gak ikutan makan.. pantesan!!). Dan semoga aja taun depan bisa ketemu lagi sama Ramadhan.. Jadi bisa memetik hal positif yang jauh lebih banyak lagi.. Amiiin..

Akhiru kalam, Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokaaaaaaatuh!! (tumben neh pake salam segala.. soalnya tadi abis makan kolek gratis dari mesjid, jadi masih kebawa nuansa ceramahnya pak Ustad.. hhehehe)



Jogjakarta, ramadhan ke empat di Jogja..
"kangen indomi telor bikinan nyokap euy.. bentar lagi mudik, deh.."

0 komentar:

Post a Comment