Dengan Segelas Kopi

12.8.10

Setelah 2 tahun ngekos didaerah jalan Cik Ditiro, gw memutuskan untuk pindah kos. Selaen bayaran kosnya yang makin naek setiap taunnya, gw juga udah jenuh bertemen sama manusia yang itu2 aja (yang kebanyakan dari mereka cuma bisa ketawa ketiwi sambil maen gitar sama minum sirop markisa). Gw emang beneran gak pernah bisa belajar selama ngekos disana, soalnya kosan gw selalu rame. Tiap malem selalu ada pagelaran orkes dari lantai bawah. Nyanyi-nyanyi sampe pagi. Jadi kehidupan kostan gw ini udah kayak klub malem, kalo malem rame, kalo siang sepi. Pada tidur seharian, buat persiapan acara malem.

Dan, selama hampir 2 tahun gw kos disana, belum ada anak kost yang diwisuda, padahal mereka jauh lebih tua ketimbang gw. Jadi, sebelum otak gw semakin beku karena kost-kostan ini memaksa gw untuk jarang menggunakan otak, akhirnya gw memutuskan untuk segera melarikan diri dan mencari persinggahan baru..

Pencarian pun dimulai.. Dipertengahan semester empat..

Sebenernya di Jogja, yang notabenenya ada kota pelajar, buat nyari kost tuh gak susah-susah banget. Kostan mahasiswa jumlahnya ribuan dikota ini. Tapi, untuk dapetin yang sesuai sama yang gw mau tuh susah banget.

Paling gak kostan gw harus bisa memenuhi beberapa kriteria dibawah ini :
1. Rumahnya bersih, kamar minimal 3x3 meter persegi (mesti persegi, kalo lonjong gimana rasanya ya?),
2. Kamar mandi wajib bersih dan gak susah aer bersih (gak elit banget kan lagi boker tau-tau aer abis??),
3. Ada dapur sama ruang nonton TV (karena gw hobi bikin mi sambil nonton sinetron),
4. Tempat parkir luas (siapa tau nanti gw dapet undian mobil dari Indomie, ngarep!!),
5. Ada yang jagain kost, minimal ada pembantu yang beres-beres kostan (jadi bisa gw suruh buat beres-beres kamar gw juga), dan yang terakhir
6. Anaknya ibu kost wajib ada yang cakep (biar gw betah)..

Gw bareng satu orang temen kost yang menamakan diri Laskar Cik Ditiro Perjuangan (disingkat Laskar CDP) mulai bergerak menyusuri tiap sisi kota dan mencari tempat singgah yang layak. Laskar CDP adalah organisasi yang berisikan anak-anak kos yang mulai jengah sama keadaan kost Cik Ditiro yang mulai gak kondusif, anggotanya saat ini ya cuma gw sama Pandu..

Pandu, seorang mahasiswa Kedokteran Hewan angkatan 2003 asal Pekan Baru, Riau. Hobinya maen basket sama grepe-grepe kucing. Mangkanya gw sih udah gak heran pas tiba2 banyak anak kucing yang manggil dia "Papa". Hehehe..

Pencarian pertama, daerah Blimbing Sari.

Karena Bagas sempet ngekos didaerah ini, dan dia keliatan sangat bahagia, gw mengusulkan pencarian pertama dilakukan didaerah ini. Karena deket kampus D3 Teknik, sama Fisipol, jadi banyak kost-kostan disana. Akhirnya, di suatu sore (yang cerah dengan awan2 putih yang berarak-arakan.. aahhh lebay), gw sama Pandu memutuskan untuk muter-muter di daerah sana.. Jalan kaki, biar afdol, jadi bisa bener-bener keliling..

Setelah beberapa lama menyelusuri gang dan lorong, tanya sana tanya sini, liat rumah disana nanyanya disini (pantesan gak ketemu2 alamatnya).. Akhirnya pas waktu udah hampir mendekati magrib, kita berdua menemukan sebentuk bangunan yang dari bentuknya sih kost-kostan.. Soalnya bentuk rumahnya mirip sama kostan yang di Cik Ditiro.. Cuman yang ini agak sepi..

Gw : Pan, rumah yang itu kayaknya kost-kostan deh..
Pan : Coba, No.. Kamu tanya-tanya.. Tuh kayak ada mba-mbanya..
Gw : (dari luar pager..) Assalamualaikum.. Permisi.. Gak nyaut tuh, kita masuk aja yuk..

Gak ada jawaban.. Kita berdua nekat masuk ke halaman.. Halamannya luas, tapi kayak gak terawat. Bentuk rumahnya juga masih kayak rumah jaman dulu, kesannya jadul banget dah neh rumah..

Pan : Assalamualaikum.. Permisi.. Spada.. Kulonuwon.. (lengkap amat!!)

Tetep gak ada jawaban.. Kita beraniin diri ngetok pintu rumahnya..

Gw : Kosong rumahnya.. (gw coba ngintip lewat celah di jendela yang gak ketutup kordeng, sepi..) Tapi, kayaknya tadi ada mba-mba ya, Pan?
Pan : Iya.. Tapi, No, kok kayak ada yang niup-niup leher aku ya? (sambil meluk tangan gw)
Gw : Aaahh apaan sih lo. Nyari kesempatan lo buat meluk-meluk gw? Lepas!!

Gw ketok sekali lagi.. Tetep gak ada yang keluar. Akhirnya kita berdua nyerah dan memilih untuk pulang. Pas kita nutup pintu pager, kebetulan ada Bapak2 yang lewat.

Gw : Pak, numpang tanya, rumah ini kost-kostan bukan, ya?
Bapak'e : Iya, De.. Tapi itu dulu.. Sekarang gak lagi..
Pandu : Sekarang udah gak di kostin lagi, gitu, Pak?
Bapak'e : Rumahnya juga udah gak ada yang nempatin lagi, kok..
Gw : Berarti ini rumah kosong, ya, Pak?
Bapak'e : Udah lama kosong, sekitar 3 tahunan.
Pandu : Terus yang tadi siapa ya, Pak? Kayak ada mba-mba gitu tadi..
Bapak'e : Oh.. Dirumah ini emang sering ada penampakan, De.. Mba-mba, masih muda.. Katanya sih itu penampakan anaknya yang punya rumah ini. Dia mati bunuh diri..

Kok bisa-bisanya neh Bapak cerita yang begituan dengan raut muka yang nyantai-nyantai aja kayak gitu. Gak liat apa gw sama Pandu udah pucet semua!!

Gw : .... (pucet)
Pandu : .... (jauh lebih pucet dari gw)
Bapak'e : Udah gak usah takut.. Kalo mau cari kost-kostan disini banyak kok, De.. Masuk aja ke gang yang diujung jalan itu, disitu kayaknya terima kost-an buat mahasiswa, semoga aja gak penuh.. Saya permisi dulu, ya..
Gw : Iya Pak, makasih, Pak.
Pandu : .... (masih pucet)
Gw : Masih mau nyari-nyari, gak?
Pandu : Pulang aja deh, No..
Gw : Setujuh!!

Malemnya Bagas maen ke kost, gw akhirnya diceritain kalo emang rumah itu angker. Sampe sekarang kalo udah malem, orang-orang pada segen kalo lewat gang itu. Suka ngeliat penampakan mba-mba lagi duduk-duduk di teras rumah soalnya. Bagas sendiri aja gak berani kalo jalan sendirian lewat tuh rumah. Padahal kalo dipikir-pikir mah harusnya setannya yang takut sama Bagas. Orang sereman Bagas daripada setan. Hehehe..

Jadi, begini ceritanya singkatnya. Cewek yang masih kelas 3 SMA itu sakit hati gara-gara ditinggalin sama cowoknya. Saking stressnya, dia memilih untuk mengakhiri hidupnya dengan cara yang bodoh, minum baigon dicampur vodca (mati sambil mabok, kereeeen). Semenjak kejadian itu, orang tuanya memutuskan untuk menjual rumah itu untuk menghilangkan kenangan buruk tentang anaknya yang bodoh itu (SMA aja gak lulus, gimana bisa dibilang pinter??). Tapi gak pernah bisa laku. Soalnya tuh cewek masih suka menampakkan diri. Akhirnya, sekeluarga itu pindah, dan rumah itu dibiarin begitu aja tanpa ada yang mau ngerawat. Anehnya tuh rumah gak keliatan kayak rumah yang udah lama gak dihuni. Waktu gw intip kedalem juga tuh rumah keliatan terawat.. Entah siapa yang ngebersihin.. Apakah cewek itu hobi beres-beres, jadi rumah tetep keliatan rapi? Hiiiiiii.. Serem..

Pandu : (tiba-tiba masuk ke kamar) No!! Gile, leher gw kayak ada yang niup-niupin terus.. Gw takut masuk angin, neh, adem soalnya.. Gimana dong No?
Gw : Ya.. Minum tolak angin aja sih.. Atau jangan2.. Si Mba tadi ngikutin lo, Ndu!!
Bagas : Waaaahh hati-hati tuh, bisa ilang keperawanan lo, Ndu..
Pandu : Gas!! Jangan jahat dong lo.. No, gw tidur bareng lo deh, ya? Takut gw..
Bagas : Kalo gitu gw pulang aja deh, ya No.. Biar kalian gak keganggu.. hehhe (kata Bagas sambil make jaket biru yang ada tulisan Batalyon 70-nya)
Gw : Gas!! Gw malem ini nginep dirumah lo!!!


Gw sama bagas pun langsung ngacir ninggalin Pandu. Gw bukan takut sama mba-mba yang tadi, gw lebih takut kalo harus tidur sekamar sama Pandu. Anak itu kalo tidur ngoroknya 8 oktaf. Bisa budeg kuping gw.. Dan Pandu pun semaleman mimpi mabok baigon campur vodca bareng si cewek SMA itu..



Jogjakarta, pertengahan semester 4..
"dan pencarian kost baru pun masih belum berakhir.."


0 komentar:

Post a Comment