Dengan Segelas Kopi

3.8.10

Kencan Pertama..

Masih jam 6 pagi kurang dikit.. Dan tumben2an gw udah rapi.. Udah mandi, udah wangi, udah siap2 buat pergi.. Si Cumi penjaga kos gw sampe keheranan kenapa gw subuh2 udah mandi..

"Abis mimpi basah, ya, Mas? Tumben udah mandi.." ledek si Cumi..

Gw kali ini gak mau peduliin omongan dia.. Karena pagi hari ini gw ada acara yang jauh lebih istimewa ketimbang gw gondok2an sama si Cumi. Gw ada "kencan". Hehehe.. Kencan pertama gw setelah sekian lama berkarat di Jogja.

Dan, gw mesti persiapin semuanya dengan matang..

Dari semalem, dibantu sama si Didot (berhubung dia yang paling jago kalo masalah beginian), gw udah membuat list2 bahan pembicaraan yang nanti rencananya bakalan gw jadiin obrolan kalo berduaan sama Nay.. Gw tulis di kertas kecil, terus gw unpetin di tempat yang aman tapi mudah dijangkau. Jadi kalo gw keabisan ide bahan obrolan, gw langsung bisa liat contekan tadi deh.. Maklum deh, kapasitas otak kurang memadai..

*Flashback obrolan tadi malem**

"No, biasanya cewek tuh seneng kalo kita keliatan perhatian sama dia.." Didot mulai memberikan nasihat cintanya waktu kebetulan tadi malem dia dateng ke kos gw..

"Contohnya, neh.. Pas kalian baru ketemuan, lo langsung aja puji dia.. 'Nay, kamu cantik, deh, hari ini.' Gombal2 dikit gak apa2 lah.." lanjut Didot lagi. Gw catet semua omongan dia di notes kuliah gw.. Penting neh..

"Tapi gw grogi, Dot, kalo udah berduan sama dia.. Lo ingetkan waktu kita makan ketoprak bareng dia sama temen2nya? Es jeruk sampe gw kecapin saking groginya.." gw mulai pesimis bisa mengsukseskan kencan ini (kampanye kalee disukseskan..)..

"Pokoknya, ikutin aja kata2 gw.. Lo harus, 1. Tenang, tapi jangan sok co-ol, nanti Nay malah ilpil.. 2. Selalu perhatian sama apa yang dia katakan, jangan bengong.. 3. Tunjukin kalo lo antusias banget bisa kencan sama dia, pokoknya lo mesti bisa tunjukin ke Nay kalo lo bener2 seneng bisa kencan sama dia.. Tapi, jangan over acting.. Oke, bro?" Didot menyudahi nasehat2nya..

Setelah tidur nyenyak semalem, sekarang gw udah siap.. Dandanan gw pagi ini. Celana pendek jeans, mau pamer bulu kaki.. Plus polo shirt warna merah maroon, yang dibeliin nyokap buat lebaran taun kemaren.. Deodoran udah diolesin di kedua ketek, minyak wangi udah disemprotin keseluruh tubuh, rambut udah disisir rapi.. Kalo udah ganteng gini, gw jadi percaya diri dah.. Hehehe

Dan seperti biasa, sebelum pergi ketok2 kamar tetangga sebelah dulu.. Minjem motor.. Pinjem helmnya juga sekalian.. Sama yang gak lupa minta uang bensin.

"Lo yang mau make kok gw yang isiin bensin sih, No?" Pandu mulai sewot waktu gw nadahin tangan minta uang..

"Nanti kalo motor lo keabisan bensin terus gw tinggalin neh motor dijalan, kan lo sendiri yang jadi susah, Ndu.." gw berkilah..

"Emang setan, lo.. Lo yang mau kencan kok gw yang susah.. Neh!!" Pandu ngasihin uang 5ribu, "jangan lupa nanti sore lo cuci tuh si Jupe!!"

Dan, gw dengan senyum penuh kemenangan siap menunggangi si "Jupe", motor kesanyangannya Pandu, menjemput Nay.. Berangkaaaat!!!

Gw suka suasana Jogja kalo masih pagi2 gini. Jalanan gak padet, ditambah lagi ini kan hari minggu, jadi jalanan makin sepi. Gak nyampe 5 menit gw dah ada di depan rumah berpager biru itu. Dan seperti biasa, Nay udah ada di teras rumahnya, udah lengkap dengan stelan olahraganya, kaos tangan panjang dengan celana trening. Nungguin gw sambil baca majalah.

Nay : Gitu dong, on time.. hehehe (cengangas cengenges sambil bukain pintu pager..)
Gw : Hehehe.. soalnya dari jam 5 tadi ada yang miskol2 terus sih.. Terpaksa deh..
Nay : Oh.. gitu ya? Kalo gak terpaksa gak akan dateng tepat waktu?
Gw : Ye.. Malah ngambek.. Tapi malah tambah manis mukanya kalo gini.. Hehehe
Nay : Gak lucu!!
Gw : Wahaha (dan gw selalu suka kalo Nay udah mulai ngambek..) Berangkat, yuk.. Tapi sarapan dulu ya? Laper neh..
Nay : Hmm.. Sarapannya di UGM ja sekalian, ya?
Gw : Oke..
Nay : Nay ambil jaket dulu, ya..
Gw : Kamu cantik, Nay, hari ini.. (tapi dalem hati doang gw ngomongnya.. speachless.. Gagal deh trening gw semalem.. Tetep aja gak bisa muji dia.. Payah..)

Dan berangkat lah kita.. Menuju bunderan UGM, lokasi kencan kita pagi ini.

Di mulai dengan sarapan.. Dan pilihan menu sarapan kita jatuh ke makanan kesukaannya Nay, Tengkleng Solo.. Tengkleng tuh apa ya? Pokoknya yang mirip2 gulai2 gitu deh, cuma emang banyakan tulangnya dari pada dagingnya.. Pagi2 udah sarapan yang bikin tekanan darah naek neh, gimana gak darah tinggi, makan sekali disini berdua sama Nay bisa buat makan gw 2 hari. Hehehe...

Seperti hari2 minggu yang biasanya, bunderan UGM pasti selalu rame.. Berbagai macem jualan ada disini.. Dah gak jauh beda sama pasar kaget, cuma yang ini namanya keren, Sunday Morning.. Ada beragam warung tenda yang menyajikan aneka sarapan. Ada pedagang kaki lima dengan berbagai jualannya mulai dari cilok (aci di colok), cimol (aci diemol2), cireng (aci digoreng), yah pokoknya segala macam yang dari bahan aci alias sagu semua ada disini deh, ada juga es krim goreng (harganya seribuan, yang jual om2 yang rambutnya panjang sepantat.. gilee..), ada juga yang jualan pakaian dari baju luaran sampe daleman tersedia dah. Sampe2 ada yang jualan hewan2 peliharaan juga..

"No, hamsternya lucu.. Bulunya kribo, mirip rambut kamu.. wahahaha.." teriak Nay kenceng2 waktu kita lewat jejeran tukang jualan hamster.. Gara2 Nay deh orang2 jadi berbondong2 mengasihani hamster yang malang itu. (muka tuh hamster langsung syok waktu liat muka gw!! Bikin emosi juga tuh si hamster..)

"Nooo.. Becanda.. Jangan cemberut gitu atuh," Nay mencoba menghibur waktu gw tekuk muka gw sampe dua belas lipetan, "hamsternya masih kalah unik kok sama kamu.."

"Unik?? Emang No barang langka??" gw makin cemberut, dan Nay malah ketawa seneng.. Puas bener kayaknya bisa ngeledekin gw..

Akhirnya setelah mutar muter bulak balik kesana kemari, sampe cape, akhirnya kita memutuskan untuk pulang.. Lagian matahari udah mulai tinggi, udah gak sehat buat kulit gw.. Takut tambah item maksudnye..

Dan ini lah hasil belanja kita hari ini, Nay beli cardigan, dan gw beli sendal jepit.. Bukan sendal jepit biasa, soalnya ini kembaran sama Nay.. Nay warna biru, gw warna pink.

"Biar kalo jumatan gak ada yang nyamain warnanya, No.. Jadi kamu gak bingung nyariin sendal.." kata si Nay waktu gw protes kenapa gw harus pake warna pink.. Padahal gw udah ngincer yang ungu (malah suka sama warna janda.. duuhh)..

Yah, ini gak bisa juga sih dibilang kencan pertama.. Soalnya kadang kita suka makan siang bareng juga, cuman kao makan siang kan ramean.. Gw sama si Aga, Bagas, Didot, Nay sama temen2 ceweknya... Jadi gak berasa kencan deh..

Kadang sering juga sih kita belanja bulanan bareng, ya walau gw cuma jadi buruh angkutnya doang..

Jadi.. baru kali ini lah kita berdua bener2 niat mau jalan2 bareng.. Walau area operasinya masih sekitar kampus juga, tapi udah cukup lah bikin gw seneng..

Nay : No, hamster kribo tadi lucu juga, ya? (pembicaraan waktu perjalanan pulang..)
Gw : Gak ah.. (gw emang benci tikus soalnya)
Nay : Gimana kalo kita beli hamster?
Gw : Yang pelihara siapa?
Nay : No, lah..
Gw : Ogah!!
Nay : Kenapa? Kan lucu.. Bisa lari2 di komedi puternya itu loh, No.. Mukanya juga lucu..
Gw : Gak ah.. Lucuan Nay.. Gimana kalo Nay aja yang No pelihara.. Hehehe
Nay : Gak mau!! No kan kere..
Gw : Biar kere yang penting bahagia.. Karena No punya Nay..

Gombal abiiiisss.... Dan acara kencan hari ini bakalan gw kenang selamanya...




Jogjakarta, sepulang dari Sunday Morning..
"2 hari setelah ini, si hamster kribo itu menghembuskan nafasnya yang terakhir.. Gak sanggup menanggung aib karena dibilang mirip gw.. Bagus lah!!!"

2 comments:

  1. huhuhu...
    kasian hamsternya...
    knp ga No aja yg menghembuskan nafasnya yang terakhir??
    :P

    ReplyDelete
  2. wwuuuiihh?? ternyata emang lebih banyak yang sayang si kribo daripada nino.. wahahah...

    ReplyDelete