Dengan Segelas Kopi

19.8.10

Setelah sempet dua kali dapet surat peringatan dari kampus, akhirnya kepulangan gw akhir semester ini harus dilalui dengan persidangan singkat antara gw sama bokap nyokap. Sidang dimulai, dan gw berperan sebagai terdakwa. Nyokap jadi jaksanya, Bokap hakimnya.. Surat peringatan kampus jadi surat tuntutannya..

Teng!! Sidang dimulai..

"Nino! Apa-apaan ini? Katanya IP kamu tiga koma tiap semesternya? Kenapa tau-tau ada surat ini dateng ke rumah? Kamu bohongin Mama, ya? Kamu niat gak sih kuliahnya?" Nyokap memulai dakwaan..

"Nino niat kok, Ma.. Kalo gak niat ya Nino dah DO dari dulu-dulu.. Lagian Mama kan cuma nanya berapa IP Nino, ya Nino jawab aja tiga koma, kan itu IP dua semester yang digabungin, Ma.. Nino gak bohong kan, Ma", jawab gw yang langsung dibales dengan tatapan tajam Nyokap.

"Kalo niat ya masa nilainya ancur se ancur-ancurnya gini? Semester satu, dua koma dua!! Semester dua turun jadi dua!! IP macem apa itu? Papa!! Liat anakmu itu!!" Nyokap masih menyerang dengan menggunakan data akademis gw sebagai senjata andalannya, nada suaranya dah naek 2 oktap..

"Hmmm... Nino, berikan pembelaanmu, Nak.." Papa sebagai hakim mencoba bijak..

"Baiklah Pa.. Ehhmm.. Mama, selaku ibu jaksa yang Nino hormati.. Waktu awal-awal semester kan Mama Papa dah tau sendiri, Nino gak begitu suka sama pelajaran perteknikan kayak gitu. Cita-cita Nino kan jadi dokter kandungan, nah, terus di kampus gak ada tuh pelajaran-pelajaran yang menjurus kearah sana, mata kuliah biologi aja gak ada.. Mangkanya Nino gak tertarik..", dengan nada memelas-memelas dikit, ditambah dengan tatapan penuh meminta ke-iba-an..

"Kalo gak tertarik, kenapa gak pindah kuliah? Kan Mama Papa udah nyuruh kamu pindah aja kalo emang masih bercita-cita bantuin ibu-ibu beranak!! Kalo sekarang? Umur kamu udah berapa itu? Mana ada kampus yang mau nerima kamu?" Nyokap masih dengan nada 2 oktap diatas orang normal..

"Karena Nino kan mikirin Mama Papa juga.. Waktu itu uang gedungnya buat masuk kedokteran aja sampe ratusan juta. Nino gak mau ngerepotin Mama Papa lagi.. Mending uang ratusan juta itu buat biaya kita jalan-jalan keluar negeri, Ma.. Kita ke Singapur, Mama bisa belanja-belanja disana. Kan asik tuh, Ma.. Kalo gak kita ke Tailan sekeluarga, Pa.. Nino pernah tuh liat iklannya di majalah, liburan ke Tailan lumayan murah loh, Pa.. Lebih murah daripada ke Singapur malah.." alibi dan sanggahan gw coba keluarin demi kemaslahatan diri sendiri.

"Mama gak mau terima alesan! Pokoknya Mama mau kamu seriusin kuliahnya!! Kalo semester depan nilai kamu masih ancur gini, kamu bakalan di DO! Mau jadi apa kamu kalo dah di DO gitu?"

"Ya.. Yang pasti tetep jadi anak tersayangnya Mama Papa, dong.. Hehehe masa jadi anaknya si Ming-Ming (kucing tetangga yang suka nyiumin sepatunya Bokap, wangi ikan asin yang selalu muncul dari sepatunya Bokap pasti selalu menggoda Ming-Ming untuk mendekat. Kadang si Ming-Ming ngajak Mong-Mong (pacarnya Ming-Ming), kalo gak si Meng-Meng (selingkuhannya Ming-Ming), buat menikmati aroma khas tersebut bersama-sama..)"

PLEETTAAAKK.. jitakan Nyokap mendarat tepat di ubun-ubun gw, menciptakan suara nyaring akibat efek resonansi batok kepala gw yang kosong.

"Nino, kamu bisa gak perbaikin nilai kamu?" Papa sebagai hakim mencoba mengambil alih persidangan.. Tepat sebelum jitakan kedua mendarat di kepala gw.

"Nino gak bisa janji sih, Pa.. Tapi Nino usahain ya.."

"Kalo gitu, kamu butuh berapa semester lagi buat lulus?" Papa mulai mendesak.

"Empat deh, Pa.."

"Empat semester? Berarti dua taun lagi baru lulus?" Papa makin mendesak.

"Maksud Nino, empat tahun lagi baru lulus, Pa.."

PLEEETTTAAAKK.. Kali ini Bokap sendiri yang mempersilahkan Nyokap untuk ngejitak kepala gw..

"Pokoknya Papa minta, kamu harus udah lulus dalam waktu tiga semester lagi!! Titik.. T.. I.. T.. I.. T eh salah K.. Titik!!!" dan palu pun di ketok, keputusan udah diambil, dan gw meringis sambil meratapi nasib..

Mana bisa gw lulus tiga semester lagi? Berhitung aja saya sulit, apalagi harus jadi insinyur?.. Aaagghhh!! Berarti ini adalah akhir cita-cita gw untuk bisa jadi dokter kandungan..

Gw langsung mengurung diri dikamar.. Gak keluar dari kamar kalo gak laper.. Yang jadi masalah adalah, gw selalu laper, maklum lah orang lagi stres.

Melihat kesedihan gw, Bokap Nyokap ngedekatin gw..

"Sini sayang, ada yang mau Mama Papa omongin.." panggil Bokap waktu ngeliat gw berjinjit-jinjit sambil celingak celinguk keluar kamar menuju meja makan.. Laper..

Mau gak mau deh gw nyamperin mereka yang lagi asik-masyuk nonton TV.. Gw langsung duduk disamping Nyokap..

"No, yang brosur liburannya itu liat dimajalah mana? Beneran murah ke Singapur? Mama sama Papa mau honeymoon lagi ah kesana.. Nanti kamu cariin lagi ya brosurnya? Oke, anakku tercinta?" kata Nyokap, sambil ngelus-ngelus rambut gw..

"Jitakan Mama tadi gak bikin Nino amnesia kan? Jadi inget dong iklannya ada dimana", Bokap nambahin.

Kalo ada maunya aja baru baik-baikin anaknya..

AAAGGGHHHH!!!!!






Nino - akhir liburan semester 9..
"emang gw Einstein? Bisa seenaknya maen minta lulus-lulus aje!!"

0 komentar:

Post a Comment