Dengan Segelas Kopi

6.8.10

"Karena Aku Percaya Kamu, No.."

Udah hampir dua bulan gw deket sama Nay.. Sekarang hampir tiap hari kita selalu luangin waktu untuk bisa ketemuan.. Walau waktunya emang gak pernah bisa lama..

Soalnya, Nay tuh super sibuk, ya kuliah, ya organisasi.. Beda banget sama gw yang bener2 hampir tiap harinya gak ada kerjaan, kuliah cuma dapet jatah 12 sks, organisasi juga gak ada yang mau nerima gw jadi anggota saking ancurnya kelakuan gw..

Jadi, kita emang mesti bisa nyari waktu kosong (dari jadwalnya Nay) buat ketemuan. Seringnya sih kita curi2 waktu di jam makan siang kalo gak di sela2 waktu kosong sambil nunggu jam kuliah berikutnya. Sekedar makan siang bareng atau cuma duduk2 aja di perpustakaannya fakultas kedokteran gigi sambil nemenin Nay belajar kalo gak ya cuma minum jus aja di warung depan kampusnya Nay..

Jam 11 kurang, waktu motor (iye.. iye.. motor pinjeman) gw mulai masukin parkiran fakultas kedokteran gigi.. Nay bilang dia kosong jam 11 sampe jam 2, dan dia mau ke toko buku Toga Mas di perempatan Gejayan, nyari2 buku (ya iya lah nyari buku, masa jualan gado2??).

Gw seneng maen ke kedokteran gigi.. Walau kampus gw sama kampusnya Nay cuma sebrang-sebrangan, tapi suasana di kampusnya Nay sangat jauh berbeda kalo dibandingin sama kampus gw sendiri.. Pertama, meski bukan yang paling utama, disini lebih banyak mahasiswinya, bikin mata seger, soalnya penuh asupan vitamin A. Kedua, kampusnya lebih rindang, gak gersang kayak fakultas teknik, banyak pohon, banyak mahasiswi yang bening juga hati jadi tentrem hehehe. Ketiga, dan mungkin yang paling utama, karena gw bisa ketemu Nay disini..

"No, bentar ya, 10 menit, deh.. Nay ada perlu sebentar.. Tunggu Nay di parkiran, ya.." Nay ngirim SMS.. Hmm.. Ya sudah, malah bagus, heheh.. Jadi lumayan deh bisa cuci mata bentar. Soalnya Nay suka sewot kalo gw lirik-lirik mahasiswi2 sini, bikin malu katanya. Yah, namanya naluri lelaki (baca : kucing garong!!), tiap ada yang bening dikit sensor diotak udah mengotomatiskan mata untuk melirik.. Hehehe.. Nah ini, kayak sekarang ini.. Disebrang sudut mata (bahasa gw canggih euy.. hehe.. kebanyakan dengerin Letto neh, jadi kebawa puitisnya si Noe deh) ada seberkas pemandangan yang menarik mata. Andai gw jadi mahasiswa kedokteran gigi. Hidup gw mungkin penuh warna.

"Ehheemm.. Matanya liatin siapa, sih, No?" tiba2 Nay dah ada dibelakang gw.

"Enggak, itu, yang pake baju merah, celana kaen warna item, sepatu kets converse putih, pake tas jinjing warna biru langit, kok kayaknya No kenal, ya.. Mirip banget sama temen SD No dulu.." gw gelagapan.. Jelas kaget lah tiba2 Nay ada dibelakang gw gini.

"Yang rambutnya panjang, kulitnya putih itu? Hmm? No kenal sama adek angkatannya Nay? Sejak kapan No SD-nya di Jogja? Dia orang Jogja asli loh.." kata Nay sambil nunjuk salah satu mahasiswi yang ciri2nya sudah dengan sangat jelas gw sebutin tadi.

"Ehmm.. pantesan kok kayaknya No salah liat.. Gak kenal sepertinya.." tatapan mata Nay bikin gw takut, "Jadi mau nyari bukunya?" gw mencoba mengalihkan pembicaraan.

"Dah males!!" dengan nada ketus ciri khasnya Nay kalo lagi bete sama gw, "Lagian nanti ada kuliah tambahan jam 1 kurang. Kita makan aja deh. Nay laper, gak sarapan soalnya.. Nay lagi ngidam mau makan pepes Tuna, Hecules udah buka belum ya?"

"Harusnya sih udah.. Oh iya, Nay.. Cewek yang baju merah tadi, siapa ya namanya? Biar No bisa nyapa siapa tau ketemu dijalan.." dan cubitan Nay pun mendarat diperut gw.. Perih2 nikmat gimana gitu.. Hehehe. Cinta bikin gw jadi orang aneh!!!

....

Hercules udah lumayan rame waktu gw sama Nay nyampe sana. Kalo pas jam makan siang, warung makan yang hampir semua menunya diolah dari ikan tuna ini pasti rame. Walau bentuk warungnya gak bagus-bagus banget, tapi makanannya enak. Nay pesen pepes tuna pedes, dan gw bakso tuna.

"Kok No gak makan nasi?" tanya Nay waktu makanan plus dua gelas es jeruk dihidangin di meja..

"No tadi udah makan dikantin.. Bareng Bagas sama Aga.."

"Hmm.." Nay cuma ngangguk2..

"Gak enak ya makanannya?" kata gw waktu nengok nasi dipiringnya Nay gak berkurang sedikitpun..

"Enak kok.." dengan nada lesu.

"Kok kayak gak nafsu gitu.. Masih marah gara2 mahasiswi baju merah tadi?" goda gw.

"Gak kok.. Itu kan haknya No mau liat2 cewek mana aja.."

"Loh?" *bingung part 1..

"Ya, Nay kan gak punya hak juga buat larang2.." jawab Nay serius.

"Kok kayaknya omongannya jadi serius gini, ya? Menghawatirkan.." *bingung part 2..

"Gak apa-apa.." Nay langsung diem.. Gak biasanya Nay banyak diem kayak gini.

"Nay sakit?" sambil gw letakin punggung tangan gw di keningnya Nay. Tangan satunya gw taro di pantat.. "Gak panas ah, badannya.."

"Hehehe.. Emang pantat kamu ada termometernya ya, No?" sambil senyum Nay ngelus kepala gw, terus Nay diem sesaat, "Kenapa sih kamu baik sama aku, No?" tanya Nay serius sambil natap mata gw.

"Karena.." gw bingung mesti jawab apa, apalagi ini ditambah dia ngeliatin gw dengan pandangan yang kayak begini, "Karena Nay baik sama No.." yah.. jawaban bodoh dari mulut seorang mahasiswa bodoh..

"Kalo suatu saat Nay jahatin No, No gak akan baikin Nay lagi, ya?" balas Nay..

"Hmm.. Ya.. Gak gitu juga atuh Nay.. Cuma emang selama ini Nay baek banget kok sama No. Jadi No juga selalu berusaha untuk bisa berbuat yang terbaik buat Nay.." gw jadi tambah bingung.. Kok malah jadi begini ya obrolannya, sih??

Hari ini Nay emang lagi aneh. Gak biasanya dia banyak diemnya. Baru kali ini juga makannya gak abis, dan akhirnya gw yang ngabisin, dari pada mubazir (sebut saja namanya, "laper"). Selama perjalanan kembali ke kampusnya, Nay juga lebih banyak diemnya.

"Udah hampir jam 1 loh, Nay.. Yang semangat ya kuliahnya.." kata gw waktu masuk ke parkiran kampusnya Nay.

"Iya.." jawab Nay gak semangat.. "No, Nay boleh minta sesuatu, gak?"

Gw ngangguk mantap.. "Iya, boleh.."

"No, Nay minta, mulai hari ini, No jangan hubungin Nay dulu ya.."

APA!! Ada apa ini? Gw saking bingungnya cuma bisa mangap tanpa bisa berkata-kata.. Syok part 1..

"Mas Nala pulang.." lanjut Nay..

APA!! APA!! Nala pulang?? Syok part 2..

"Jadi, Nay minta, biar Nay aja yang nanti hubungin No duluan.. Please.."

Gw gak tau harus ngasih tanggapan macem apa. Nala itu pacarnya Nay, dokter, baru aja lulus. UGM juga.. Selama ini Nala yang seorang dokter muda lagi PTT, jauh diujung timur Indonesia. Itulah sebabnya gw bisa deket sama Nay..

Nala ini tipe cowok yang sempurna, tinggi, badannya atletis, mukanya ganteng, pinter, anak orang kaya (soalnya kemana2 bawa mobil pribadi), dan sekarang udah bergelar dokter.. Kalo dibandingin sama gw yang kurus ceking (gara-gara kurang makan), badan mirip papan penggilesan, tampang cuma pas-pasan (ini aja kreditannya belum lunas) dan IPK setara siput. Jadi, udah dengan sangat jelas banget gw gak akan masuk sebagai cowok pilihan yang patut diperhitungkan.

Dan sekarang Nala pulang!!! Berarti, ini tandanya gw sama Nay harus berakhir?

Gw : Nay, emang harus kayak gini? Emang salah ya kalo aku deket sama kamu?
Nay : Maafin Nay, No.. Kalo begini keadaannya Nay gak bisa lagi deket sama No.
Gw : Jadi No yang harus ngalah ya?
Nay : ...
Gw : Gimana kalo No gak mau jauh dari Nay?
Nay : Maafin Nay, No.. Nay minta No ngerti.
Gw : ... (bingung mesti ngomong apalagi)
Nay : ...
Gw : Kenapa kamu begitu baik sama aku, Nay?
Nay : ...

Gw emang gak punya ikatan apa-apa sama Nay, jadi gak seharusnya gw ngerasa sakit kayak begini.. Walau sejauh ini Nay baik sama gw, bukan berarti itu jaminan kalo Nay juga punya rasa yang sama kayak gw.. Dan sekarang gw tau jawabannya, gw cuma pelarian dari perginya Nala.. Nay emang gak pernah sayang sama gw, gw-nya aja yang terlalu kebawa perasaan sendiri. Jadi, sekarang udah gak ada alesan lagi untuk gw ada disini. Makin lama gw liat Nay, makin sakit hati gw..

"Udah hampir jam 1, loh, Nay.. Nanti telat kuliahnya.. No pulang, ya.." gw tepuk pelan pipi Nay, untuk terakhir kali. Kulit halus dari wajah seseorang yang biasanya hadir di hari-hari gw, gw sentuh untuk terakhir kali.

Nay mengangguk pelan, dan akhirnya kita sama-sama melangkah menjauh.. Kisah ini akhirnya usai dengan sendirinya.. Maafin aku Nay, gak bisa jadi pilihan dalam hidup kamu..

Huuaahhh.. Sekarang, pulang, balikin motor ke Pandu, terus tidur..


*Flashback.. Prambanan, 2 minggu yang lalu..

Gw : Akhirnya aku ke Prambanan juga.. Selama di Jogja aku gak pernah kesini soalnya, Nay.. Hehehe..
Nay : Masa sih? (Kata Nay gak percaya) Pantesan No semangat banget mau kesini..
Gw : Hmm.. Tapi katanya, kalo kita ke Prambanan berduaan, biasanya abis dari sini kita jadi musuhan, ya Nay?
Nay : Denger mitos dari mana sih? Gak bener, ah..
Gw : Dari si Aji, temen kamu yang aneh itu, tuh.. Katanya banyak pasangan yang pacaran kesini, pulangnya malah putus semua..
Nay : Aji kan temen No juga atuh, No.. Tapi Nay gak percaya ah.. Karena aku percaya kamu, No... No pasti bakalan selalu ada disebelah Nay walau keadaannya sesulit apapun..
Gw : Gombal.. Siapa sih yang ngajarin kayak gitu?
Nay : No!!! Hehhee..




Jogja, semester 7..
"ternyata Aji bener, jangan pacaran ke Prambanan.."

2 comments:

  1. mas, cara nyeritainnya bagus deh.. jadi penasaran gimana kelanjutannya..hhe
    fyi, hercules itu kayaknya udah berubah namanya jadi esmeralda..

    ReplyDelete
  2. esmeralda? telenovela dari mana tuh? padahal herkules penuh kenangan.. tapi menunya tetep tuna, fin?

    ReplyDelete