Dengan Segelas Kopi

20.7.10

Selasa pagi di minggu ke tiga bulan Februari, hari istimewa buat orang2 yang pada punya pacar.. "Valentine".. Hari kasih sayang (walah walah..), harinya bagi2 coklat (kalo yang ini gw gak nolak kalo ada yang mau ngasih..).. Bagi gw, 14 februari itu gak bakalan pernah jadi hari yang istimewa (karena gw bukan Valenlover, sebutan gw buat orang2 yang ngerayain valentin), yah.. karena emang gak ada hal istimewa yang patut dirayain kok pada tanggal itu..

Cuman, untuk tahun ini mau gak mau gw harus bikin tanggal ini jadi istimewa.. Karena ini semua buat Aga, sobat terbaik gw..

*flashback...

H min 2 menuju penembakan..

12 Feb 2005, jam 8 malem.. Lokasi, angkringan mas Endang..

Aga : Aku mau nembak Yuni besok pas valentin (tiba2 aja ngomongin ini tanpa basa basi.. Gw, Bagas sama Didot hampir nyemburin lagi nasi kucing yang baru kami kunyah gara2 anak ini..)

Didot : Emang lo tuh udah yakin, Ga? Yakin bakalan diterima?

Bagas : Bukannya, selama ini si Yuni cenderung ngindar dari lo ya, Ga? Apalagi semenjak kejadian di praktikum PPTK 1 kemaren.. Yang lo numpahin larutan benfield (larutan warna ungu, biasanya kita pake buat titrasi) sampe badannya si Yuni ungu semua...

Aga : Ya.. Aku gak akan tau kalo aku belum nyoba kan?

Gw : Nyoba apa? nyobain rasanya ditolak cewek?

Bagas : Yuni tuh high class.. Cowok-cowok durjana macem kita mana mungkin di lirik..

Aga : Itulah sebabnya aku mau ngutarain perasaan ke dia... Biar aku dilirik...

Kita semua diem.. Nekat bener neh si Aga mau nembak Yuni? Oke deh, gw kasih gambaran sedikit tentang Yuni..

Yuni itu, cakep yang pasti. Termasuk golongan mahasiswi berotak encer juga. Gak kurus, gak gemuk, yang pasti seksi abis deh pokoknya. Soalnya proporsional bener bentuk badannya. Rambutnya panjang, dan selalu tergerai. Kalo ke kampus senengnya pake kemeja kotak2, terus tangan digulung, sama pake kalung2 yang segede gaban.. Yuni dari Semarang, tapi tinggal di Jogja sama Neneknya. Dia tergolong cewek-cewek kelas atas kalo di kampus. Bergaulnya sama cewek-cowok yang kelas atas juga. Mangkanya, Aga nekat bener mau nembak si Yuni..

Didot : Hayuks, lah.. Sok di cobi heula atuh.. Siape tau emang rejekinya si Aga bisa pacaran sama cewek seksi kayak si Yuni.. (membuyarkan suasana..)

Bagas : Iya, lah.. Iseng-iseng berhadiah aja..

Emang ini serunya temenan sama orang-orang yang evolusinya berawal dari siput dan keong-keongan.. Intuisi terkadang lebih menang daripada logika. Apa-apa yang dilakuin semuanya pake naluri, gak ada yang dipikirin mateng.. Dan, waktu kita sampe acara penembakan nanti adalah 2 hari..


H min 1 menuju penembakan..

13 Februari 2005, jam 11 siang. Lokasi kantin kampus..

Didot : Jadi karena ini adalah penambakan yang bersejarah bagi Aga, kita mesti bikin yang spesial..

Aga : Gimana, Dot, caranya? Kamu kan cum laude, harusnya bisa dong kasih ide bagus..

Didot : Gimana ya? Ada ide gak temen-temen?

Bagas : Hmmm.. Kalo caranya biasa-biasa aja, lo pasti gak akan diterima, Ga.. Mesti yang berkesan.. Mesti bisa nunjukin kalo lo rela berkorban apa aja demi Yuni..

Aga : Aku bikin puisi aja, gimana? Puisi cinta..

Gw : Lo pikir si Yuni kelahiran jaman perjuangan? Hari gini nembak cewek pake puisi. Mesti yang lebih bermakna.. Dengan perbuatan, jangan cuma sekedar kata-kata..

Aga : Ya apa to? Aku wes mumet iki..

Didot : Ga, kamu kuat lari berapa kilo?

Aga : Emang kenapa, Dot? Kok malah nanyain lari, tinggal besok neh..

Didot : Gimana kalo kamu membuktikan cintamu sama Yuni dengan cara lari dari kampus kita ini ke stasiun tugu terus balik lagi ke kampus..

Gw : Sambil teriak-teriak.. "Aku Cinta Yuni, Aku Cinta Yuni.." ide briliant!!

Bagas : Kita usung temanya "SWEAT VALENTINE", valentine berkeringat.. Gimana, Ga?

Aga : (berfikir agak lama) OKE!!! AKU SANGGUP!!! Tapi kalian jagain aku ya, takutnya aku pingsan dijalan..


Hari "H".. Saatnya penembakan..

14 Februari 2005, jam 9 pagi.. Depan KPTU..

Aga sudah siap dengan pakaian trening bawahan warna pink, atasan warna kuning.. Alesannya adalah, kedua warna ini adalah warna kesukaannya Yuni. Aga terlihat sedang melakukan pemanasan sebelum memulai prosesi "SWEAT VALENTINE"-nya..

Setelah membujuk Yuni untuk mau menemui Aga, akhirnya tiba juga saat-saat menegangkan dalam sejarah manusia.. PENEMBAKAN!!!

Aga : Yun, mohon maaf sebelumnya.. Aku meminta kamu untuk ada di sini..

Yuni cuma diem aja.. Kalo dari raut mukanya kayaknya geli banget liat Aga dandan kayak gitu..

Aga : Aku udah lama banget suka sama kamu.. Walau aku gak tau gimana perasaan kamu ke aku, tapi aku mohon sama kamu, aku ingin membuktikan sesuatu sebagai tanda cinta aku ke kamu.. Aku pake kostum dengan warna kesukaan kamu, pink dan kuning, terus aku akan lari maraton, dari kampus kita ini ke stasiun tugu terus balik lagi ke kampus sambil teriakin sesuatu biar semua orang tau gimana perasaan aku ke kamu yang sebenernya..

Yuni masih diem aja.. Kalo dari raut mukanya dia makin geli sama Aga semenjak barusan Aga mengungkapkan perasaannya.

Aga : Aku gak akan minta jawaban kamu sekarang, tapi setelah aku kembali lagi kesini, aku mohon kamu masih ada disini, terus tolong jawab perasaan aku..

Dan tanpa peduli gimana ramenya pasang mata yang memandang, Aga dengan tekat bajanya tetep melaksanakan rencananya, rencana bodoh yang kita susun bersama-sama.. Dan mulailah dia berlari.. Ya, tentunya gak lupa sambil teriakin "Aku sayang Yuni.. Aku cinta Yuni..".

Gw sama Bagas ngikutin Aga dari belakang (pake motor tentunya), dibelakang gw ada juga sekitar 3 motor lain yang ikut ngiringin maratonnya Aga (biar mereka jadi saksi juga kalo Aga beneran lari), Didot nemenin Yuni (sekalian ngejagain biar Yuni gak kabur). Dan Aga terus berlari..

Sekitar 1,5 jam Aga berlari. Tanpa pernah berhenti.. Terus berlari, biar keringetan dari kepala sampe ujung kaki, biar diliatin orang-orang gara-gara lari sambil teriak-teriak, Aga gak peduli, dia terus berlari..


Hari H + 1,5 jam.. Saatnya mendengarkan jawaban..

Aga disambut dengan tepokan tangan meriah dari mahasiswa mahasiswi lain yang kebetulan emang penasaran sama hasil perjuangan Aga.. Dengan nafas ngos-ngosan, Aga menemui Yuni untuk yang kedua kalinya hari ini..

Aga : Yun, maaf membiarkan kamu menunngu lama.. Aku mohon jawabannya, Yun.. Mau gak kamu jadi pacar aku? (masih dengan nafas yang ngos2an..)

Yuni : (diam agak lama..) Ga, aku hargain banget kamu mau ungkapin perasaan kamu ke aku. Jujur, aku seneng pas tau ternyata kamu sayang sama aku.. Tapi, maaf banget, Ga.. Kamu bukan tipe aku.

Aga : Jadi jawabannya?

Yuni : Mungkin lebih baik kalo kita temenan aja..

Aga : Oh iya, gak apa-apa.. Kamu masih ada disini, nunggu aku disini, itu aja udah cukup kok buat aku. Aku udah seneng, kok.. Setidaknya lega sekarang..


Dan Yuni pun meninggalkan Aga.. Akhirnya selesai juga. Begitu doang.. Rencana penembakan yang baru terlintas 2 hari yang lalu, akhirnya selesai begini aja..

Ending yang gak enak, gak klimaks.. Hehehee.. Ya, karena emang cuma begini aja.. Apa lagi yang mau di ceritain? Yuni dah jelas-jelas bilang Aga bukan tipenya.. Aga juga udah bisa nerima. Emang bukan jodoh..




Nino - Awal semester 7...
"pengorbanan sebesar apapun gak akan cukup kalo emang beneran gak jodoh.. yang kuat ya, Ga.."

Mau tau rute larinya Aga? Gw buka rahasianya si Aga.. Yang Yuni gak akan pernah tau, bahkan Didot pun gak tau..

09.10 : Lari dari kampus..
09.20 : Sampe mirota kampus.. Aga ngeluh kecapean.. Kita istirahat dulu, minum es jus di warung ijo. Gw, Bagas, sama saksi palsu di traktir minum jus. Lumayan lah..
09.35 : Aga mulai lari lagi..
09.40 : Nyampe Mc. D.. Aga hampir pingsan.. Akhirnya salah satu saksi yang kasian liat Aga ngeboncengin Aga sampe stasiun tugu..
09.45 : Nyampe tugu.. Aga istirahat sebentar
09.50 : Gw sama Bagas kan belum sarapan, jadi kita mutusin buat makan gorengan dulu sambil nungguin Aga istirahat. Aga ikutan juga makan gorengan.
10.00 : Keasikan ngobrol, lupa waktu.. Aga mulai lari lagi.
10.05 : Ada tukang es dawet didepan paparon pizza. Berenti lagi..
10.15 : Waktu menipis.. Saksi menawarkan tebengan lagi. Aga naek motor sampe ke pogung..
10.20 : Aga turun dari motor, lari.. menuju kampus..
10.25 : Menjelang masuk kampus, Aga kita guyur pake aer aqua.. Nafas kita suruh ngos2an..

Pantesan lah anak itu gak di terima.. Gak serius sih nunjukin cintanya..



0 komentar:

Post a Comment