Dengan Segelas Kopi

11.7.10

Hmmm.. Apa ya alesan gw milih teknik kimia sebagai jalan hidup??

Jujur sih, gak pernah kepikiran untuk terdampar sebagai mahasiswa teknik, apalagi ini teknik kimia.. Ya.. secara waktu sekolah aja disuruh ngitung pH mikirnya masih lamaaaa bener..

Pas kelas 3 SMA, sesuai dengan rahmat Tuhan YME dan karena diwajibin sama bokap untuk kuliah, akhirnya gw ikut bimbingan belajar deh.. Di GO (gama operasion, bener gak sih singkatannya begini??).. Tapi ternyata, ikut bimbingan juga gak mempengaruhi tingkat kecerdasan pemikiran gw sama sekali.. Yang pasti gw masih bingung harus nerusin kuliah kemana..

Sampe detik terakhir pengiriman berkas SPMB (saringan penerimaan mahasiswa baru), gw masih beristikhoroh untuk menentukan pilihan.. Mau jurusan IPA apa IPS.. Mauilmu eksakta apa ilmu sosial..

Akhirnya, dari pada bingung.. Gw ngambil IPC (campuran antara IPA sama IPS, jadi bisa ambil 3 pilihan jurusan yang diinginin..).

Waktu SPMB, pilihan pertama gw tuh kedokteran, saking sombongnya, gw milih Kedokteran UI. Karena, bagi gw pekerjaan sebagai dokter tuh keren.. Pake jas putih, bawa stetoskop kemana2.. Dipanggil dengan sebutan "pak dokter" sama semua orang. Lagi pula, siapa sih yang waktu kecil cita2nya bukan jadi dokter? Terus, kenapa UI? Yaaa.... Gw ambil yang deket rumah aja..

Pilihan kedua Teknik Kimia, UGM.. Dipanas2in sama bokap buat masuk teknik kimia.. Soalnya om gw lulusan tekkim, sepupu gw juga.. Dan mereka gampang banget cari kerja.. Pilihan orang tua emang gak pernah salah..

Pilihan ketiga, Psikologi, tetep di universitas Indonesia. Kenapa psikologi? Karena gw pikir gw ini adalah pendengar yang baik.. Jadi, psikolog adalah pilihan yang paling tepat kayaknya sih (wahahaha bohooooong).. Hehehe.. Alesan sebenernya karena Dian Sastro kuliah juga di Psikologi UI.. Waktu itu kan booming banget tuh sama AADC (Ada2 Aja Deh si Cinta), gw mau sambil kuliah bisa curi2 pandang ke si Cinta (impian anak muda..).. Eh ternyata, si Cinta bukan di psikologi, tapi filsafat.. Untung deh gak masuk UI..

Dan akhirnya, gw keterima dipilhan kedua.. Teknik Kimia.. Di Jogja, UGM, Universitas Gadjah Mada.. Kenapa gw bukan milih ITB? Karena gw gak mau ada di Bandung saat itu.. Gw cuma mikir, kalo mau jauh dari rumah sekalian aja kuliah yang jauh, biar gak mikirin pulang terus (jadi kuliahnya fokus.. wahahaha.. padahal alesannya mah biar gak ketauan kalo mau nakal.. hehehe).. Lagi pula biaya hidup di Jogja jauh lebih murah daripada di Bandung atawa di Jakarta, jadi Jogja emang pilihan yang paling menarik buat orang2 berkantong cekak kayak gw (yang gak mungkin dapet uang saku banyak..).. Lagian kayaknya kalo gw milih ITB pasti gw gak keterima deh.. Hehehhe

Agustus 2002, gw nginjekin kaki pertama kali di Jogja.. Celingak celinguk di stasiun tugu, setelah 14 jam perjalanan dengan kereta. Bingung mau kemana, soalnya gak punya saudara satupun di Jogja.. Gak punya kenalan juga di sini.. Jadi, mau gak mau berusaha sendiri deh.. Dan dengan modal hasil obrolan sama mba2 penjual nasi di stasiun (yang dandanannya seksi.. penjual nasi, loh..), gw akhirnya dikasih tau kalo mau menuju kampus UGM yang paling murah ya naek angkot.. Kopaja tepatnya (yang kalo di Jakarta namanya Kopata, apa kebalik ya?), traek 04.. Bis ini tuh lewatin UGM, Malioboro, terus ke Kota Gede (pusat kerajinan perak), terus ke terminal Umbulharjo deh ujungnya..

Setelah cuci muka plus sikat gigi seadanya di WC umum, terus sarapan indomi di warung mba2 tadi (menu yang paling murah), gw langkahin kaki keluar dari stasiun Tugu.. Pemandangan luar stasiun sih gak asing, gak di Jakarta, gak disini, dimana2 juga yang namanya halaman luar stasiun pasti banyak tukang taksi, tukang ojek, sama tukang becak, yang gak henti2 teriak2, "mas.. mas.. mas.. saya anter mas..", "mau kemana mas? mbok, ya, naek becak aja, saya anter deh...". Walau berkali2 orang pada nolak, tetep aja mereka nanya2 terus... Anehnya gw gak ditawarin jasa mereka sama sekali, tampang gw beneran miskin banget apa ya?

Menurut keterangan si mba sih gw harus ke belakang hotel Garuda dulu baru bisa nemuin tuh angkot mangkal.. Dan dengan modal peta yang gw bikin sendiri berdasar atas instruksi si mba, akhirnya sampe juga di hotel yang dimaksud.. Dan ini lah pertama kalinya gw liat jalan Malioboro (rame sama motor, bener2 kota sepeda motor).. Pertama kalinya juga liat begitu banyak delman dijalan (dengan bonus nginjek tai kuda, SIIIAAALLL!!!).. Jadi inget Blok M, cuma disini gak angker2 dah tampang yang jualannya..

Dengan muka kucel, rambut berantakan, baju kusut sisa perjuangan tidur semalem di kursi kereta (guling2an diatas kursi), gw melaju di atas angkot menuju kampus yang nantinya jadi tempat gw nimba ilmu.. Dan gak nyangka harus sejauh ini dari rumah, harus ngelakuin semuanya sendirian, di kota yang asing, di tempat yang baru... Dengan pilihan hidup gw sendiri... Teknik Kimia.. Hehhehee.. Dan mulai saat ini semua dimulai.. Jadi, mari kita buka lembaran baru ini dengan mengucapkan Bismillah.. "Bismillahirohmanirrohiiimmm"



Nino, sehari sebelum ospek dimulai, Jogjakarta...

0 komentar:

Post a Comment