Dengan Segelas Kopi

12.7.10

Si Kakek Juragan Lele..

Baru mau jam 1 siang.. Sesaat setelah kereta api yang gw naekin beranjak meninggalkan stasiun Purwokerto.. Si Fajar Utama Jogja yang kali ini gak terlalu penuh penumpangnnya udah 7 jam berjalan santai, pelaaaan banget.. Seolah2 pengen bener2 ngegambarin nuansa Jogja banget.. Santai.. Alon2 asal kelakon, biar pelan asal selamat..

Gw mulai ngantuk, bekal makan siang yang tadi pagi dibikin nyokap udah abis gw lahap. Gw yang gak punya hobi tidur kalo di perjalanan, pasti milih duduk disamping jendela.. Selaen bisa ngeliat pemandangan diluar, angin yang masuk bikin gw bisa lupain sedikit panasnya gerbong kereta bisnis ini..Gw layangin pandangan keluar dari jendela, mencoba mencari objek2 samar yang mungkin bisa menarik hati.. Kayak waktu itu, pas lewatin jembatan yang dibawahnya ada sungai, gw sempet ngeliat ada yang mandi, ada yang mandiin kebo maksudnya..

Disamping gw ada seorang kakek yang lagi tidur dengan nyenyaknya, mungkin umurnya udah 60-an mendekati 70-an kali ya.. Sebelum si kakek itu tidur kita sempet ngobrol sebentar.. Namanya Bagyo, gw panggil dia Mbah Bagyo.. Dia abis ngunjungin anaknya yang tinggal di daerah Jati Negara.. Udah hampir 3 tahun gak ketemu sama cucu, karena anaknya yang terlalu sibuk jadi belum juga bisa pulang kampung. Mangkanya si Kakek yang inisiatif untuk nengok ke Jakarta.. Seminggu di Jakarta, akhirnya hari ini pulang. "Gak mau ngerepotin anak," katanya..

Mbah : Masnya ini asli Jogja?
Gw : Gak, Mbah.. Cuma numpang kuliah aja.. Asli mah Tangerang.
Mbah : Oooh.. (sambil ngangguk ngangguk) Kuliah dimana, Mas Nino?
Gw : Teknik Kimia Mbah, di UGM..
Mbah : Wah.. Keren tuh.. Kimia.. Anak Mbah yang putri juga ada yang kuliah di Teknik UGM, cuma anak Mbah itu Teknik Sipil.. Lulus taun 2002. Sekarang kerja di Semarang, jadi pegawai bank. Kalo Kakaknya dulu kuliah di UII, ambil akuntansi. Nah yang kerja di Jakarta itu. Jadi akuntan publik..
Gw : Hebat ya, Mbah.. Udah sukses semua anak2nya.. Enak..
Mbah : Tapi ya itu, mereka jadi sibuk semua..Waktu anak pertama saya bilang dia kerja di akuntan publik, saya sempet membatin, kok kuliah lama2 cuma jadi supir.. Akuntan publik tuh aku pikir mirip2 sama metromini, kopaja, hehehe.. (si Mbah ternyata bisa ngelawak juga..)

Mbahnya ini ternyata hobi ngobrol juga. Emang tipikal orang tua kali ya, paling hobi kalo disuruh cerita, hehehe dan gw juga paling seneng dengerin orang cerita.. Klop lah.. Emang ini yang gw suka kalo pergi naek kereta.. Kadang ketemu orang2 yang seru. Beda kalo kita naek pesawat, orangnya cuek2 semua (padahal alesan lain ya karena uangnya gak cukup buat naek pesawat.. ehehe)..

Jadi, dulu si Mbah ini sebelumnya pernah kerja di suatu pabrik di daerah Bekasi (dulu waktu awal tahun 80-an), sebelum akhirnya dia harus pulang kampung gara2 ayahnya si kakek ini sakit keras.. Dia ngelepas kerjaannya yang di Bekasi demi ngerawat ayahnya.. Soalnya si kakek ini anak satu2nya, jadi dia ngerasa ini saatnya dia ngebales jasa orang tuanya.. Tanpa pikir panjang, dia kembali ke Jogja..

"Waktu itu sebenernya saya nekat, Mas Nino.. Anak saya masih pada sekolah SD, dan saat itu kondisi saya kan tidak lagi bekerja.. Cuma saya serahin aja semua ke gusti Allah, saya yakin dia pasti tunjukin jalan buat saya dan keluarga.." kata si Mbah...

Saking bingungnya cari kerja di Jogja, akhirnya si Mbah coba bikin usaha sendiri.. Kebetulan di samping rumah si Mbah saat itu ada lahan kosong milik kerabat dekatnya. Akhirnya dia mencoba untuk bikin kolam lele.. Mulai dari kolam yang kecil, dengan lele cuma 2000 ekor, sekarang kolamnya makin gede dengan jumlah lelenya puluhan ribu ekor.. Awalnya tanah yang dibikin kolam tersebut statusnya nyewa, akhirnya mampu kebeli oleh si kakek.. Awalnya pendapatan bersihnya cuma 200 ribu sekali panen (panen 5 bulan sekali), sekarang bisa sampe puluhan juta dalam setahun..

"Rejeki emang gak akan kemana, mas.. Semua udah diatur, kita cukup bersabar aja.. InsyaAllah kalo kita mau berusaha keras, Allah akan meninggikan derajat kita.." nasehat si Mbah lagi.. Waaahh Mbah ini memang orang hebat..

Dan dari usaha lele itulah si Mbah bisa sekolahin anak2nya sampe bangku kuliah.. Sekarang semua anaknya udah berhasil, cuma sayangnya saking sibuk, anak-anaknya suka jarang pulang ke kampung. Jadi mau gak mau dia yang kadang nyempetin waktu buat nyamperin anak2nya.. "Itung2 jalan2 buat ngilangin suntuk ngurusin lele", katanya sambil ketawa renyah (kerupuk kale, renyah..).

Hmmm.. Ini kali ya yang namanya cinta kasih seorang Bapak.. Berjuang keras demi keluarganya.. Gw yakin bokap gw juga udah berjuang keras demi nyekolahin gw.. Secara kuliah itu gak murah.. Dan pertemuan gw dengan si Mbah ini udah sedikit mengetuk hati gw.. Gw gak boleh lagi nyia2in apa yang kedua orang tua gw udah kasih buat gw.. Pelajaran singkat yang harusnya bisa memotivasi gw untuk jadi pribadi yang lebih baik.. Menjadi mahasiswa yang gak lagi sia2in kesempatan waktu kuliah gw...

Jam 3.30 sore, dan kereta pun mulai melambat menjelang stasiun Wates, si Mbah turun disitu. Gw liat lagi langkahnya yang udah mulai goyah tapi masih penuh semangat dari balik jendela kereta, wuihh.. sempet2nya tuh si Mbah lambai2in tangan buat gw (wahahha).... Kakek juragan lele yang luar biasa.. Dan keretapun melaju kembali..

Jarak gw dengan kota Jogja tinggal satu stasiun lagi..

Hmmm... Makasih, Mbah... Emang kadang Allah menegur kita dengan cara yang unik.. Hehehehee.. Kira2 gimana ya nasib kuliah gw tahun ini? Semoga aja makin membaik.. Ditengah surat warning slip yang dikirim jurusan karena IPK yang gak kunjung menyentuh titik aman.. Hehehe.. Ayo semangat!!




Nino, awal tahun ketiga... selepas perjalanan menuju Jogja...
"Apa gw berenti kuliah aja ya? Terus jadi tukang lele kaya si Mbah Bagyo?"

0 komentar:

Post a Comment