Dengan Segelas Kopi

23.7.10

Perkenalan..

Ada sesuatu yang sebenernya pengen banget gw ceritain, tapi bagi gw hal kayak gini bener2n susah buat bisa gw rangkai dalam untaian kalimat2.. Karena, emang pada dasarnya gw selalu speachless tiap saat deket cewek yang satu ini..

Semua dimulai disuatu sore setelah ujian tengah semester mata kuliah Matematika Teknik Kimia 1.. Dan itu tiga bulan yang lalu...


**flashback***

Walau berpredikat mahasiswa pengeretan, gw selalu maksain diri untuk makan enak tiap minggunya.. Dan pilhan gw selalu ke KFC, karena kalo sore2 gini ada yang namanya paket "Attack".. Nasi, ayam, pepsi cuma lima ribuan.. Udah gitu, sambel boleh ngambil sepuasnya.. Makanan yang cukup mewah tapi harga mahasiswa.. KFC di depan mirota kampus ini lah yang jadi pilihan utama gw.. Soalnya paling deket kampus (jadi banyak mahasiswi yang nongkrong disana), dan lokasinya juga strategis pas diperempatan (jadi bisa curi2 pandang ke pengendara motor yang bening2 diluar sana)..

Dan disinilah awal kisah ini dimulai.. Ketika itu, selagi gw, Aga, Bagas, Didot, sama Aji, bercengkrama bersama setelah menu 5 ribuan kita lahap abis... Tiba-tiba, saat kita semua sedang menjilati tangan yang masih terasa sisa2 rasa ayamnya... (dramatisasi, mungkin bisa jadi lebih bagus kalo ada backsoundnya)

"Aji?" sesosok ce menghampiri Aji.

Kita semua terkejut, Bagas aja sampe menjatuhkan tulang yang lagi digigit2nya (ini saking terkejutnya..)..

Biasanya si Aji tuh dihampirin laler, kalo gak kecoa, cicak, biawak, dan sejenis reptilia lainnya.. Nah sekarang disamperin ce cantik.. Berkawat gigi.. Tinggi sama berat badannya proporsional... (kebetulan waktu itu gw bawa meteran sama timbangan, jadi bisa sekalian ngukur)

"Eh, iya.. tapi...." Aji salah tingkah, "Mba ini siapa, ya?" (tips hari ini : "jangan panggil ce yang merasa kenal sama kita dengan panggilan 'mba'.. apalagi kalo seumuran... soalnya bisa bikin tuh ce bete..")

"Ya ampun, Ji.. Masa kamu lupa, sih!!" tampang tuh cewek mulai kesel, "Temen sekolah dulu.. Inget2 lagi dong, Ji.."

"Ooooo..... iya iya..." ngangguk2 (pura-pura mikir), "Tapi, siapa ya?" PLETAK... geplakan renyah (harusnya bunyinya KRIUUKKK!!, kan renyah...) dari Bagas mendarat di kepala Aji..

Emang kadang kalo mesin udah tua tuh mesti dipukul dulu baru bisa jalan normal. Yah.. Sama lah kayak kepalanya Aji ini, casingnya kepalanya doang yang baru, isi dalemnya mah tetep rongsok. Maklum, homeindustri, kw2, import dari cina, barang sisa, ini aja udah alhamdulillah masih bisa dipake tuh kepala...

Setelah agak lama, berfikir keras sampe keringet berkucuran (lebih karena kepedesan sih keringetannya, soalnya gak mungkin banget Aji mau mikir keras..)..
"Oooooo.... Nay, ya? Nayla? Anak kelas 2-3? Yang hobinya dikerjain sama si Iqbal itu? Apa kabar?" langsung nyosor minta cipika cipiki, untung Didot dengan sigap nyumpel bibir liarnya Aji pake kertas bekas pembungkus nasi KFC..

-conversation mode on-

Nay : Iya!!! Ya ampun, kok bisa lupa, sih? Dasar...

Aji : Maklum deh, udah menua.. Suka lupaan sekarang.. Nay tuh kuliah disini apa cuma maen doang neh? Masih suka dikerjain sama si Iqbal, gak, Nay?

Nay : Yeee... Kenapa Iqbalnya sih yang diinget terus? Sekarang aku kul di FKG, Ji.. Kamu di teknik, kan? Teknik apa? Hebat, euy.. Padahal kamu dulu paling bodo ya disekolah...

(OMG.. Kenapa gw selalu bertemen sama orang2 bodo sih?? Pantesan aja tingkat kecerdasan gw berasa makin menurun hehehe...)

Aji : Heheheee... Sekarang juga masih yang paling bodoh kok di Teknik Kimia... Kos dimana, Nay?

Nay : Di daerah muhi. Muhammadiah satu itu loh, Ji.. Masuk gang disampingnya.. Aku punya rumah disana.. Kamu maen lah sekali2..

Dan perbincangan itu makin lama makin seru, diiringin dengan celotehan dan derai tawa mereka berdua. Sedangkan kami berempat hanya diberi mandat menjadi pengamat, cuma bisa liatin, dengerin, tanpa bisa berkomentar..

"Ehmm.. Ehmm..." Aga mulai batuk, pengalihan perhatian stadium 1
.
"Hhmm. Hhhmm.. Kayaknya AC-nya kok dingin banget, ya?" nular ke Didot, mulai masuk stadium 2.

"Ehhmm EEEHHHMMMMM..." akhirnya semua batuk..

Setelah loading cukup lama, akhirnya isyarat batuk kami diterima neuron syarafnya Aji, dan diteruskan langsung ke otaknya. Crrriiinnnggg...

"Oh, iya, Nay, sampe lupa... Kenalin.. Ini temen kul-ku.. Ini Aga, asli Purwokerto, anak juragan batik. Didot, dari bandung, PMDK, pinter neh. Yang gemuk ini Bagas namanya, dulu di jakarta rumahnya, tapi sekarang pindah ke jogja. Nah yang kurus kering ini Nino, dari jakarta juga, tapi pinggirannya..." dan tangan lembut itu gw jabat..

Hmmmm... Selembut ini kah tangan seorang perempuan.. Baru jabat tangan aja udah bikin gw melayang2... Maklum deh, sindrom jomblo hampir seumur hidup.. Ngeliat ce bening dikit aja udah klepek2..

"Hoi... Udah lah, No, jangan lama2 salamannya...." Aji emang paling jago bikin orang emosi.. Lagi enak2nya diganggu aja..

"Hmm.. Kalian semua belum cuci tangan, ya??" kata Nay sambil ngelap tangannya pake tisu..

"Hehehehe, iya.. Maaf, ya, Nay.." dan kami berempat langsung ngacir menuju wastafel..

Dari jabatan tangan perkenalan itulah Nay membawa sebagian hati gw.. Ada sesuatu yang menjalar dari tangan ke hati.. Dari jabatan tangan itu gw ingin kenal dia lebih jauh.. Nayla, uuuuuuggghhhhh gemes gemes gemes...

hueeekkk!!! Cinta emang kadang bikin gw jijik sama diri gw sendiri.. Bikin orang aneh jadi makin aneh aja.. Dan sayangnya, sekarang gw lagi ngerasain itu..



Nino, tengah semester 6...
"uuhh.. gw jatuh cinta...."

0 komentar:

Post a Comment