Dengan Segelas Kopi

22.7.10

Setelah 6 tahun berkutat di kampus, akhirnya gw bisa juga namatin kuliah.. Whahaha dibelakang nama gw sebentar lagi bakalan ada gelar ST-nya.. Yaaaahhh, walau lulus dengan IPK yang gak gede2 banget, cuma tetep aja ada rasa bangga dihati..

Dan selayaknya seorang engineer baru, yang masih penuh idealisme2 kampus (sedodol2nya gw tetep aja gw engineer, wahahahah *ketawa sombong..), gw pengennya sih kerja di perusahaan2 gede alias bonafit.. Kayak pertamina, kalo gak chevron, ya apes2nya slumbersi lah (nulisnya aja udah salah.. hehehe bakalan apes tuh slambersi kalo gw bisa masuk sana).. Cuman, masalahnya adalah, persyaratan yang mereka minta tuh bener2 bikin dada gw sesek.. Buat fresh graduate, IPK yang diminta diatas 3, dan IPK gw gak cukup untuk bisa memenuhi syarat administrasi yang perusahaan2 tersebut butuhkan..

Gile, gw yang sampe berdarah2 kuliah, ternyata dinilai gak cukup layak untuk bergabung sama mereka (dulu mikirnya asal lulus aja, gak mikirin nilai.. hehehe).. Hal pertama yang gw lakukan adalah, meratapi nasib, wahahaha (kok malah ketawa, ini settingannya kan lagi meratapi nasib!!) kenapa harus masuk teknik kimia, dan kenapa harus lulus dengan nilai yang seadanya..

Cuman, bener apa kata bokap, lulusan teknik kimia tuh gampang nyari kerja.. Terbukti, belum juga diwisuda, gw udah dapet panggilan kerja.. O. M. G.... Ternyata ada yang butuhin gw.. Semangat hidup bangkit lagi.. Lamaran yang gw kirim asal2an akhirnya ada yang nyantol.. Gw langsung menuju Jakarta..

Panggilan kerja pertama gw adalah di PT. XXXX (disamarkan aja, takut kena undang2 pencemaran nama baik..). Waktu itu status gw masih nunggu wisuda.. Jadi gw belum beneran jadi sarjana.. Tesnya di gedung Patra Jasa, kalo gak salah daerah Kuningan (bener gak ya, gw kan jarang ke Jakarta, maklum kelamaan di Jogja).. Perusahaan Finance Adviser, mereka mengklaim kalo mereka bergerak di segala bidang, di enterteinment juga, di engineering juga, pokoknya kayaknya sih serabutan gitu deh core bisnisnya.. wahahhaa.. cuma tetep aja gw seneng.. Itung2 sebagai booster semangat, sebagai latihan juga ngadepin wawancara kerja..

Tes jam 11, gw dateng jam 9.. Mending gw kepagian dari pada telat (tips nomer 1, jangan dateng telat..).. Dengan kemeja abu2 gelap andalan gw, gw cukup pede menghadapi wawancara hari ini..

Tes pertamanya langsung wawancara.. Sama sekretaris perusahaannya, cakep.. Ngeliat yang bening2 gini bikin gw jadi gak peduli deh sama apa yang si mba tanyain, masalahnya tuh pewawancara emang kayaknya sengaja bener bikin dag dig dug jantung orang.. Ngewawancara orang kok pake rok mini.. Udah gitu kita duduk di sofa, jadi mata ini mau gak mau ngadepnya ke arah yang mulus2 terus.. Kan ada etikanya, kalo lagi ngomong sama orang, harus menatap lawan bicaranya.. Gw bener2 terapin etika itu (tips nomer 2, tatap mata pewawancara, jangan pahanya..).. whahahaha.. Alhasil, abis wawancara mata gw merah.. Kebanyakan liat yang panas2 sih..

Eits tapi ajaibnya, wawancara gw kemaren berhasil, gw dipanggil untuk tahap kedua.. Tapi gw gak berangkat.. Gw harus ngadirin wisuda. Lagian masa kuliah sampe 6 tahun tapi gak hadir pas wisudanya..

Gw telpon perusahaan XXXX tadi, minta penunduran jadwal, tapi mereka gak bisa ngasih keputusan. Ahkirnya dilepaskan saja, deh.. Emang belum rejekinya sekantor sama mba sekretaris yang mbohai tadi.. (tips nomer 3, usahakan memberi kabar apabila kita tidak bisa hadir, nunjukin kalo kita bener2 serius ingin dapet pekerjaan itu.)

Pengalaman panggilan kerja yang aneh.. Semoga deh besok2 bisa dapet kesempatan panggilan kerja lagi.. Yang penting, besoooookkk wwwiiiisssuuuddaaaaa!!!!! Gw, Aga, sama Bagas akhirnya wisuda bareng.. Bener2 temen seperjuangan... Sampe goresan terakhir gw di Jogja, gw tetep sama mereka... Sayang Didot gak bisa dateng, dia lagi S2 di Swedia..




Nino, sehari sebelum wisuda...
"bulak balik Jakarta - Jogja, cuma demi panggilan wawancara.."

0 komentar:

Post a Comment