Dengan Segelas Kopi

8.7.10

Dan Inilah... Temen2 Terbaik Gw...

Siapa sih yang gak punya ce-es-an (buat yang gak paham artinya ce-es, cs = cum sui, alias temen deket, bahasa Belanda tuh...asal!!!) pas jaman kuliahan? Dan dari ratusan orang yang ada di kampus, akhirnya terpilihlah 3 orang yang paling beruntung untuk dinobatkan sebagai temen terbaik gw.. (wahahaha.. sok penting banget gak sih gw?)

Mereka adalah...

1. Bagas.. Bagas Wicaksono, NIM 02016..

Abang kita yang satu ini asli Jakarta, lahir dan gede ditanahnya si Pitung.. Cuma, awal semester 5 ini sekeluarga pindah ke Jogja, karena orang tuanya pensiun dan pengen ngabisin masa tuanya di Jogja, sekaligus ngawasin kelakuan anak satu2nya ini.. Alesan kenapa dia gw masukin sebagai nomer 1 di list temen2 terbaik gw adalah karena emang dia yang paling beda.. Dari segi penampakan, sampe kelakuan, anak ini yang paling ajaib, plus unik.. Dari segi ukuran aja udah ajaib anak ini, badannya tambun, tinggi besar, subur, penuh tumpukan lemak dimana2 (tandanya anak yang dimanja sama ortunya).. Ukuran celananya aja 42.. Karena dia anak satu2nya, jadi Bagas lah yang paling makmur diantara gw dan temen2 yang laen..

Bisa dibilang Bagas ini temen pertama gw di Jogja.. Selaen dulu waktu awal2 (waktu ortunya belum pindah ke Jogja), kos-nya anak ini lah yang paling deket dari kos-an gw.. Atau mungkin juga karena asal kita sama2 dari Jakarta dan sekitarnya (dia Jakarta, gw sekitarnya.. cuma kan kalo azan masih satu waktu lah..), jadi gampang cocoknya.

Cuman masalahnya, meskipun kos-nya deket, tingkat kemalesan kami untuk mencatat materi kuliah bisa dibilng sama.. Jadi, kalo ujian dan terpaksa harus ke tempat anak ini, ujung2nya juga paling kita cuma ngobrol sama tengah malem.. Mau belajar juga gak ada yang bisa dipelajarin.. Cuma, kalo pas ujian maen ketemapt dia, hati gw tenang.. Setidaknya selean gw jadi ada satu orang lagi yang gak belajar..

Hal terkonyol yang pernah gw lakuin sama anak ini adalah waktu mau ujian Transfer Panas di semester tiga.. Niat awal belajar dikosan dia tapi malah berakhir di game centre dan kita berdua maen game online disana sampe subuh..

**Flashback....**

Lokasi : Game Centre AA, deket Mirota Kampus..

Gw : Gas, udah azan subuh.. Kita ujian jam 8, kan? (waktu gw lirik, jarum jam nunjuk ke angka 4)
Bagas : Oh iya, No.. Tapi tanggung neh, gw mau naek level.. Bentar lagi lah ya? (dengan wajah serius..)

jam 07.15
Gw : Gas.. Gas.. (dipanggil gak nyaut.. waktu itu, komputer gw sama dia sebrang2an..) Gas.. jam 7 lewat neh.. (agak2 khawatir, neh..)

jam 07.55
Gw : Gas!!! (gw samperin tuh anak..)
Gw : Gile lo malah molor!!!
Bagas : Hah? Hah? (sambil ngelap iler..)
Dan itu pertama kalinya dalam sejarah gw gak ikut ujian... Gara2 anak kingkong satu itu..


2. Didot.. a.k.a oDi banDot.. nama asli : Odi Maryadi, NIM 02056..

Anak Bandung, sundanya kentel, paling suka ganti2 pacar.. Wajar, secara orang ganteng.. Hobinya jalan2. Soalnya emang dia yang paling gak bisa diem. Prisipnya Didot, "kalo bisa ke tempat yang jauh, ngapain harus ke tempat yang deket?"..

Dari 4 orang ini, emang Didot yang paling pinter.. IP gak pernah dibawah 3.. Masuk tekkim gak pake ikutan SPMB, dari jalur PBUD (Penerusan Bibit Unggul Daerah), gak perlu mikir lagi tau2 udah dapet tempat kuliah.. Dan emang Didot yang paling kita diharepin kalo lagi musim ujian.. Bisa ngajarin, bisa bantuin kalo lagi ada tugas kampus, terus cuma diayang pasti paling bisa diandelin pas ujian, alias bisa ngasih contekan kalo kebetulan duduknya deketan... Soalnya Didot gak pernah pelit kalo ada yang minta contekan (bener2 orang yang dermawan..)..

Menurut gw Didot ini lah mahasiswa paling jenius di kampus.. Kita gak pernah liat dia belajar, tapi pas keluar nilai ujian, dia selalu dapet minimal "B".. Dan yang paling bikin sakit jiwa, nilai2 "B" itu akhirya dia ulang biar bisa dapet "A"..

Flashback..

Awal semester, waktu Didot konsultasi KRS (Kartu Rencana Study) sama dosen pembimbing..
Mr. X : Odi, kenapa kamu ambil lagi mata kuliah Alat Teknik Kimia? Kamu sudah dapet B kan?
Didot : Saya mau dapet A, Pak.. (padahal buat mata kuliah itu, nilai gw sama yang laen paling tinggi cuma dapet C)
Mr. X : Odi, kamu bisa sebenernya ambil 24 sks, kenapa cuma ambil 18? cuma 5 mata kuliah pula? Kamu gak mau lulus cepet2?
Didot : Saya masih betah dikampus, Pak.. (padahal Didot nungguin kita2 biar bisa lulus bareng.. terharu gw..)


3. Aga.. Praga Putro Mashadi, NIM 02098

Aga ini asli Purwokerto.. Bokapnya pengusaha batik tersohor di kampungnya.. Dan sebagai anak cowok satu2nya, Aga ini yang diproritaskan buat nerusin usaha keluarganya.. Kerajaan Batik Mashadi...

Selaen jadi pemasok batik buat kawasan Jawa Tengah sama DIY, konon batik keluarganya Aga ini udah sampe diekspor ke luar negeri, jadi wajar kan kalo di negara2 tetangga batik kita banyak yang make.. Keluarganya Aga ini lah yang mengenalkan batik pada dunia luar, hehehe.. Harusnya bisa dapet kalpataru (kan sudah membantu melestarikan..) dari presiden neh buat prestasinya mengharumkan nama Indonesia.

Aga yang paling kalem diantara kami. Paling alim juga.. Ya, gak alim2 banget sih.. Paling gak sedikit lebih alim lah dari pada yang laen.. Paling gak aneh2.. Dan yang paling gw salut dari anak ini (emang udah jiwa bisnis kali ya..), walaupun uang jajan melimpah dari ortunya, dia tetep jualan..

Jualin baju2 batiknya di pasar malioboro.. Dia sewa kios disana, terus ngegaji mba2 buat bantu jagain tuh toko.. Gak cuma bisnis jualan baju doang, dia juga bikin penyewaan komik sama novel.. Yang pasti kalo untuk urusan bisnis anak ini yang paling ahli..

Aga ini salah satu contoh anak yang salah masuk jurusan.. Dia kan udah diprioritaskan jadi penerus usaha kelarga, harusnya kuliahnya yang menitik beratkan ke bisnis aje.. Nah dia waktu SMU malah ambil jurusan IPA (harusnya klas Bahasa biar gak nyambung sekalian), gara2 ngikutin gebetannya..

Terus, pas SPMB maunya ambil teknik Industri biar agak nyambung dikit ke manajemen bisnis, eh malah salah nulis kode jurusan..

Udah gitu, apes pula masuk ke teknik kimia.. Otak pas2an (ya.. senasib lah sama otak gw), dipake mikir dikit kepalanya udah panas, yang ada anak ini jadi pendiem.. (ini awal muasal kisahnya kenapa Aga jadi yang paling pendiem diantara kami.. kebanyakan meratapi nasib...)


Dari ketiga orang ini lah gw banyak belajar hal2 kecil yang menurut gw banyak orang lupain.. Tetep kerja keras walau dengan keterbatasan, gak besar kepala hanya karena lebih bisa dibanding orang lain, dan menghargai setiap kesempatan yang datang kepada kita (walau sekecil apapun, kalo kita seriusin pasti akan jadi gede juga)..



Nino, semester 5, masih bertahan di Jogja..
"Thanks, buat kalian yang udah jadi temen terbaik gw selama ini..."

2 comments:

  1. Leave your comments here... ayooo dooong.. (hehehehe, memelas..)

    ReplyDelete