Dengan Segelas Kopi

29.6.10

Karina Fans Club

Kayaknya makin hari Karina makin cantik aja deh. Mukanya makin enak diliat gitu sekarang. Dan... Anak-anak ogeb lagi pada demen-demennya liatin Karina, ya walau cuma liat-liatin aja sih, soalnya gak ada yang berani deketin apalagi ngajakin makan bareng. Soalnya Karina terlalu high class untuk bisa disandingi..

Dulu si Didot yang paling demen ngejar-ngejar Karina, secara anak itu yang paling bagus mukanya dibandingin ogeb-ogeb yang laen. Tapi seiring waktu berjalan, sekarang yang paling kesem-sem sama Karina malah si Bagas, perjaka tambun satu-satunya di club ogeb. Bagas jadi yang paling terobsesi untuk dapetin Karina.

Perasaan sukanya Bagas ke Karina bermula dari suatu kisah sederhana. Awalnya cuma gara-gara waktu ikutan temu almni (secara mukanya Bagas paling mirip alumni) di GSP, Karina kebetulan jadi penerima tamunya dan Karina berdandan cakep banget (kata Bagas, sih) jadi Bagas naksir deh ceritanya. Waktu itu Karina ngira Bagas salah satu alumni tekkim angkatan 80-an. Dan mereka ngobrol bareng pada saat itu.. Pas Karina nanya, "Mas Bagas ini sekarang kerja dimana??", Bagas cuma cengangas cengenges sambil nunduk malu, "Sayah mah masih kuliah..".

Sekedar flash back, Karina tuh cewek tekim satu-satunya yang bawa baleno (mobil, loh) kalo kekampus. Dan dia selalu berkostum kaos berkerah, celana jeans yang udah belel, sama sepatu converse warna putih kalo kekampus. Karina emang gak cantik-cantik banget, tapi entah gimana Karina selalu keliatan cantik dibandingin sama temen-temen seangkatannya yang lain. Entah karena jarang ada ce cakep mau masuk tekkim jadi Karina gak ada lawan, atau emang standar gw dalam menilai wanita yang udah mulai turun gara2 terlalu sering jalan bareng sama anak-anak Ogeb itu.

Jujur, mukanya Karina tuh sejuk, berasa lagi ada di ruangan ber AC kalo lagi liat mukanya. Tatapan matanya teduh, berasa lagi ngaso dibawah pohon rindang tiap kali gak sengaja bertatap mata. Suara tawanya renyah, kaya lagi ditimpuk-timpuk pake ribuan kerupuk kalo dengar suanya tawanya. Terus senyumnya itu yang paling mengerikan, bisa moles lagi hati semua laki-laki yang dah karatan gara-gara kelamaan gak laku-laku (jadi kinclong boooo..).

Walau sangat mengagumi Karina, banyak banget hal yang Karina suka tapi Bagas gak nguasain hal itu. Kaya misalnya Karina suka banget sama sepak bola, dia paling hobi liat bola. Nah.. Padahal Bagas tuh sama sekali gak ngerti sama dunia persepakbolaan. Jangankan dia mau ikut maen bola dilapangan, terus disuruh lari-lari ngejar bola, maen bola di PS aja dia cepet ngos-ngosan. Pernah Bagas maksain diri buat ikutan maen bola waktu liga bola per-angkatan di Tekkim, soalnya waktu itu angkatan kita lawan angkatannya Karina. Dan Bagas dengan wajah optimis bisa bikin Karina kagum sama permainan doski hari itu. Tapi takdir emang dah ada yang atur, sebagus apapun rencana kita, tetap aja hasinya udah ada yang atur. Bagas sih pengennya gaya-gayaan, tapi dia malah cuma bisa maen selama 5 menit dan diketemukan muntah-muntah dipinggir lapangan gara-gara kebanyakan lari.

Bukan bagas kalo perjuangannya cuma berenti sampe situ. Merasa gak bisa maen bola dilapangan, Bagas punya siasat lain untuk dapetin perhatian Karina. Tetep dengan menggunakan sepak bola sebagai media pendekatan ke Karina. Sekarang, tiap kali kita nongkrong di kantin, dan kebetulan juga karina ada disana, Bagas selalu berusaha mengalihkan pembicaraan kearah sepak bola.

Beberapa contoh pembicaraan gak penting yang coba dialihkan sama Bagas :

Aga : Gas, lo kuliah perpindahan panas berapa lama, sih, hari ini?
Bagas : biasanya sih 2x45 menit, terus kalo skornya imbang ada pertambahan waktu 2x15 menit. kalo masih imbang juga ya adu penalti, deh.. (Karina jadi berfikir kalo Perpindahan Panas berasa jadi mata kuliah paling cape dalam sejarah Teknik Kimia..)

ada lagi.. saking terobsesinya Bagas sama Karina dan bola...

Gue : Gas, jadi mau nyari jaket ke Gale (salah satu mall di Jogja), gak?
Bagas : duh, sorri banget, No... gue ada janji sama nyokap mau beli sepatu futsal.. lagi demam futsal neh sekeluarga dirumah... (gue yakin pada saat itu Karina bertanya-tanya sehebat apa nyokapnya Bagas ngegocek bola)

Kalo diterawang dari segala sudut pandang ilmu, Bagas emang gak bakalan cocok kalo dipasangin sama Karina. Secara mereka beda spesies, dan karina juga bukan cewek tuna netra. Namun, perjuangan belum berakhir.. Secara negara kita aja merdeka setelah berjuang tiga setengah abad. Berdasar pada filosofi tersebut, Bagas memutuskan akan terus berjuang tanpa henti...



Nino, awal semester 5, Jogja..

2 comments:

  1. Aku baca tulisan ini sama senior aku....anak tekkim UGM juga... Dia ketawa ketiwi baca tulisan ini,sembari mengingat memori ketika dia kuliah dulu.
    Lucunya,dia komentar gini...emang cewek tekkim ada yang cantik ya? hahaha....

    ReplyDelete
  2. @sari: kalo masalah karina mah jangan diragukan kecantikannya.. hehehe nanti aku coba posting fotonya deh kalo boleh sama orangnya.. (kayaknya gak akan boleh sih..)

    ReplyDelete