Dengan Segelas Kopi

23.6.10

Akhirnya, 2 Tahun Sudah..

Ehhheeemmm... Semua barang2 udah masuk kamar.. Udah beres... Kasur, lemari, meja belajar.. Lengkap sudah..

Ahhhh.. Akhirnya bisa istirahat juga..

Gw rebahin badan dikasur busa yang saat ini mulai menipis.. Mandangin langit2 kamar yang dicat putih.. Salah satu hobi gw adalah tiduran sambil mandangin langit2.. Bikin gw tenang..

Hehehe.. *senyum2 sendiri

Jadi inget hari pertama gw ngekos.. Akhirnya harus jauh dari orang tua..

Hari pertama hidup mandiri.. Gak terasa.. Dua tahun yang lalu... Semuanya dimulai...

Kos-an pertama gw ada di jalan cik di tiro.. Di tepi jalan protokol.. Jadi gw gampang kalo ke kampus.. Tinggal nyetopin bis aja dari depan kos..

Rumahnya masih bangunan lama.. Rumahnya tentara.. Tapi si Bapak yang tentara itu udah wafat, sekarang tinggal istrinya aja yang nempatin rumahnya. Itu juga jarang2.. Soalnya si Ibu lebih betah di Jakarta bareng anak2nya..

Gw coba deskripsiin sedikit tentang kos pertama gw..

Kos-annya terpisah dari rumah utama.. Jadi, ada dua bangunan.. Bangunan depan, itu rumahnya ibu kos.. Rumah khas Belanda.. Masih asli.. Kalo lo semua masuk ke rumah itu, kesannya kayak masuk ke musium.. Dari forniture sampe ke hiasan dindingnya masih gambarin nuansa jaman2 pas kemerdekaan negara kita.. Di dinding rumahnya banyak foto2 bapak kos waktu masih muda, entah itu sama ibu lah, atau sama anak2nya lah, ada juga yang sama residen pertama kita lah.. Yang pasti neh bapak kayaknya "banci tampil" juga.. Ditahun segitu yang notabenenya kamera aja lampu flashnya masih segede papan bilboard, dia udah dengan sangat banyak melahirkan gambar dirinya...

Balik lagi ke masalah kos tadi (malah ngomongin orang kan jadinya...), kos-annya persis ada di belakang rumah utama.. Bangunannya ditingkat dua, ngebentuk bentuk huruf "U", terus ditengah2nya ada taman kecil yang ditanemin pohon palem.. Semuanya ada 20 kamar... Kalo diliat dari jauh, persis kayak kandang merpati..

Sebenernya, jarak dari kosan ke kampus tuh lumayan jauh. Ya... Kalo lagi niat bangun pagi, terus jalan kaki, biasanya 20 menit sih udah bisa sampe.. Cuman masalahnya kalo jalan kaki ke kampus yang ada sampe kampus keringetan semua, terus cape, jadi pas kuliah malah akhirnya tidur dikelas.. Hehehe.. Alternatif lain ya naek bis, cukup bayar 500 (untuk tarif mahasiswa ditahun 2002), terus turun didepan kampus.. Kalo kita jalan dari tempat turun bis gak nyampe 2 menit juga udah sampe ke fakultas teknik kimia.. Cuma, pada saat itu, yang mananya uang 500 perak aja bisa buat dipake beli nasi plus sayur.. Jadi kadang buat mahasiswa yang cuma dapet uang 500ribu sebulan, uang sesedikit itu jadi cukup berharga.. Mangkanya gw jarang deh naek bis..

Banyak yang nanya, kenapa gak kos deket kampus aja?

Dan alesan pertama ya karena gw gak pengen terlalu sering ketemu anak teknik.. Masa di kampus ketemu, di kantin ketemu, terus di kos juga mesti ketemu mereka?? Kalo kos jauh setidaknya jadi banyak kenal orang dari berbagai macam fakultas.. Ilmu yang kita dapet juga gak melulu ilmu perteknik kimiaan doang..

Cuma, segi negatifnya adalah, karena jarak itu tadi, gw makin males ke kampus.. Udah gitu kalo mau pinjem catetan jauhnya minta ampun, soalnya temen2 gak ada yang kos dideket sini.. Akhirnya kadang (bukan cuma kadang, tapi selalu) deh ujian tanpa punya catetan yang bisa dibaca..

Udah gitu, karena kebanyakan yang kos disana anak2 fakultas sosial, mau gak mau gw kebawa budaya santainya mereka.. Kuliah santai, sampe2 ada anak fakultas ekonomi yang udah 7 tahun gak lulus2 juga..

Tapi, dibalik yang negatif, ada juga positifnya.. Dari lingkungan yang seperti itu lah gw malah banyak belajar.. Hidup gak cuma harus selalu diisi sama pembelajaran formal aja, terkadang lingkungan juga ngajak kita untuk bisa berfikir lebih dewasa..

Yah.. Paling gak ada pembelajaran mengenai "waktu" yang bisa gw petik (bunga kalee).. Setelah dua tahun disana, gw tersadar.. Ternyata waktu sangat berharga cuma untuk kita habiskan dengan santai2 doang.. Harusnya 2 tahun kebelakang tadi bisa gw isi dengan jauh lwbih positif.. Yaaa.. Paling gak IPK gak sampe dibawah 2, lah.. wahhahaa

Dan setelah 2 tahun menjauh dari kampus, awal tahun ketiga gw di jogja ini, gw pindah dari jalan cik di tiro ke daerah pogung baru, tepat dibelakang jalan kaliurang km. 5..

Tetep sih masih jauh dari kampus, sekitar 15 menit kalo jalan kaki.. Tapi setidaknya, saat ini, gw mencoba mendekatkan diri gw kekampus (beda 5 menit kan kalo jalan..).. Gw pengen belajar lebih serius.. (ini niat awalnya.. gak tau deh gimana besok2nya..)



Jogjakarta,
Nino, awal semester 5..

0 komentar:

Post a Comment